Wednesday, January 9, 2013

Perahu Timun Iban~Fragmen 1




Perahu Timun Iban~
“Dia tetap menunggu meski esok bukan miliknya...”
Perahu Timun Iban. Cerita ini mengisahkan tentang seorang tua yang bernama Aki Suki. Aki Suki ada seorang cucu yang bernama Suki. Setelah ibunya Suri meninggal dunia, Suki dijaga oleh Aki Suki dan Ini Suki. Suri amat kecewa dan menderita dengan perbuatan Sempurai yang menggilai perempuan lain. Malam itu, Suri telah membunuh dirinya dengan meminum racun. Kematian Suri amat mengejutkan Sempurai. Dia berasa sungguh menyesal di atas perbuatannya. Sewaktu hari pengebumian Suri, Sempurai tidak henti-henti menangis dan meraung meratapi kematian isterinya. Dia memeluk mayat Suri. Namun, penderitaannya itu tidak setanding kesedihan yang dirasai oleh Aki Suki dan Ini Suki. Suri, itulah satu-satunya anak mereka. Sempurai mendapatkan Aki Suki untuk meminta ampun. Dia memegang erat kaki Aki Suki. Aki Suki tidak berkata apa-apa. Di dalam hatinya Tuhan sahaja yang tahu, betapa dia amat membenci lelaki itu. Namun, walau dibunuhnya Sempurai itu tidak dapat mengembalikan dan menghidupkan semula anaknya Suri. Ini Suki memukul-mukul Sempurai sambil menangis. Dia meminta Sempurai menghidupkan semula anaknya Suri. Sempurai terus memegang erat kaki Aki Suki. Penduduk kampung memerhatikan suasana itu dengan hati yang pilu.
Selepas kematian Suri, Sempurai menjadi tidak tentu arah. Sekejap ketawa. Sekejap menangis. Dan sering bercakap seorang diri. Apai Kelabu, tuai rumah meminta Aki Suki membawa Sempurai  berubat dengan Aki Kilat, seorang manang. Apai Kelabu merasakan bahawa Sempurai benar-benar menyesal di atas perbuatannya. Aki Suki akhirnya bersetuju dengan cadangan Apai Kelabu sementara Ini Suki berkata kenapa tidak dibiarkan sahaja Sempurai itu menjadi gila kerana ianya adalah balasan Tuhan kepadanya. Aki Suki memberitahu Ini Suki bahawa dia sudah mula memaafkan Sempurai. Tambah Aki Suki lagi, kalau mereka bertindak kejam terhadap Sempurai samalah seperti Sempurai yang bertindak kejam terhadap anak mereka Suri. Sempurai sudah pun menerima balasannya, kata Aki Suki lagi. Tidak lama selepas itu, Sempurai pun beransur sembuh. Setelah sembuh sepenuhnya, Sempurai menyatakan hasratnya untuk mencari semula pekerjaan yang baru setelah dahulu dia dibuang kerana lama tidak bekerja. Kali ini dia akan merantau jauh. Sempurai meminta Aki Suki dan Ini Suki menjaga Suki. Ini kerana biarlah keduanya menjaga Suki.Fikirnya itu dapat mengubat hati Aki Suki dan Ini Suki yang sudah kematian Suri. Saat Sempurai ingin pergi, dia memeluk erat Suki. Suki yang masih kecil itu terpinga-pinga, namun menangis kemudiannya. Sempurai sebak. Aki Suki memegang bahu Sempurai. Dia memberitahu Sempurai bahawa dia akan menjaga Suki dengan sebaiknya. Sempurai berjalan perlahan meninggalkan Suki, Aki Suki dan Ini Suki. Setelah agak jauh, Sempurai berpaling dan melambai tangannya. Suki, suatu hari nanti ayah akan pulang. Ampuni aku Suri...
Bersambung di Fragmen 2~

Reactions:

0 comments:

Breaking News
Loading...