This is default featured slide 1 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 2 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 3 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

Tuesday, March 17, 2015

WHY ME : Mengapa Harus Aku.Fragmen 1


WHY ME : Mengapa Harus Aku.Fragmen 1
Sebuah kisah tentang buli.Kepada mereka yang pernah dibuli.

Keadaan di dalam bilik itu amat sejuk. Terdapat beberapa orang di dalam bilik itu. Enam lelaki dan lima perempuan.  Dalam bulatan, mereka duduk di atas kerusi. Dari riak wajah mereka, tidak banyak yang boleh diperkatakan. Mereka hanya berdiam diri dan tidak pasti. Ada yang keliru.Namun, salah seorang daripada mereka tampaknya berkeyakinan. Dia memegang sebuah buku catatan dan pen. Mungkin bukan di kalangan mereka. Barangkali seorang guru atau kaunselor. Atau tenaga pengajar di situ. Gadis itu memerhati mereka yang ada di sekelilingnya.  Dia melemparkan senyuman. Tetapi tidak berbalas. Tetapi gadis itu tidak mudah patah semangat.  Dia mengatur susun rambutnya. Dan kemudian bersuara, “ Selamat petang semua.Nama saya Isabel. Saya kaunselor di sini. Baiklah, saya lihat tidak ramai yang datang.Tapi, tak mengapa. Terima kasih kerana sudi hadir dalam perkongsian ini. Sebelum itu, apa kata kita berkenalan terlebih dahulu? Kita mulakan dari tepi saya ini. Siapa nama saudara?” tanya Isabel. Tidak lama, lelaki memperkenalkan dirinya. “Nama saya Brian,”katanya. “Baiklah, seterusnya,”kata Isabel pula. Masing-masing memperkenalkan diri mereka. Kemudian, mereka membuat aktiviti  ‘ice breaking’. Sekarang ini, mereka sudah mula menampakkan perubahan. Sudah ada riak ceria di wajah mereka. Ada yang sudah mula tersenyum. Sesudah aktiviti ‘ice breaking’ Isabel pun memberikan penerangan yang lebih lanjut. “ Baiklah, semua sudah maklum tujuan kita berkumpul petang ini, kan? Sebab kita hendak berkongsi mengenai diri kita yang pernah dibuli, sama ada sewaktu kanak-kanak, remaja, atau masa sekarang ini. Di samping itu, perkongsian ini juga sebagai pemberi motivasi kepada kita dalam menjalani hidup selepas ini.Saya tahu, bukan mudah apabila kita terpaksa mengharungi semua ini. Saya cukup berbangga kerana saudara dan saudari berani tampil untuk berkongsi masalah. Ada di antara rakan kita yang masih bingung di luar sana. Malah ada juga yang sudah kehilangan nyawa akibat buli. Baiklah, siapa yang hendak berkongsi pengalamannya terlebih dahulu?,”tanya Isabel.  Isabel memerhati sekeliling. Agak lama juga, tiada yang mengangkat tangan. “Ya, ada siapa?,” tanya Isabel lagi. Akhirnya seorang lelaki mengangkat tangan. “Ya, Steve. Silakan,”kata Isabel. Lelaki itu memandang Isabel dan yang lain. “Boleh saya berkongsi pengalaman saya?,” tanya lelaki itu. “Ya, boleh Steve. Silakan” kata Isabel. Lelaki itu menarik nafasnya sekejap. Kemudian menghembuskannya. Isabel dan yang lain terdiam.Mereka menunggu lelaki itu menyambung bicaranya. Akhirnya, dia bersuara, “Begini ceritanya...”



Monday, March 16, 2015

Kristina.Fragmen 10


Kristina... Fragmen 10.
Kristina melihat jam di pergelangan tangannya. Waktu sudah menunjukkan pukul 3.00 petang. Keadaan di dalam bilik kelas agak riuh. Namun begitu, agak terjaga. Tiada murid yang berjalan ke sana dan ke mari. Tetap juga mereka mengusik sesama sendiri. Hari ini perjumpaan Kelab Fotografi. Ramai juga yang datang, terutama ahli baru dari Tingkatan 1. Tidak lama, satu susuk tubuh masuk ke dalam kelas. Lelaki itu mengepit fail di tangannya. Dialah cikgu Stephen, guru penasihat Kelab Fotografi. Selain itu, dia juga membawa sebuah beg. Sejurus selepas Cikgu Stephen masuk ke dalam kelas, semua pelajar berdiri dan mengucapkan selamat petang. “Selamat petang, cikgu,” kata mereka. “Ya, selamat petang semua. Sila duduk,” jawab Cikgu Stephen.Kristina dan pelajar lain kemudiannya duduk. Cikgu Stephen melihat sekeliling. Ramai juga yang datang, fikirnya dalam hati. “Baiklah, cikgu ucapkan terima kasih kepada semua pelajar kerana ramai juga yang hadir hari ini. Dan cikgu harap ianya akan berterusan. Nama saya Cikgu Stephen. Mungkin tidak asing lagi bagi kamu di sini, tapi mungkin baru bagi adik-adik kamu di Tingkatan 1. Cikgu selaku guru penasihat untuk Kelab Fotografi. Dan ini, cikgu perkenalkan kamu kepada Kristina, pengerusi Kelab Fotografi,” Cikgu Stephen memperkenalkan pelajar lain kepada Kristina. Kristina berdiri dan memperkenalkan diri. “Hai, nama saya Kristina. Saya gembira awak semua memilih Kelab Fotografi. Harap kita dapat bekerjasama,” kata Kristina. Raut wajah Kristina yang menawan itu menarik perhatian ahli baru. Mereka tersenyum. Ada juga yang tertawa. Barangkali tujuan mereka memasuki Kelab Fotografi adalah kerana ingin bersua dan dekat dengan Kristina. “Baiklah Kristina, awak boleh duduk,”kata Cikgu Stephen. Kristina duduk semula. Cikgu Stephen mengeluarkan sesuatu dari dalam beg. Ianya adalah sebuah kamera. Kamera itu menarik perhatian pelajar baru. Bagi pelajar lama, mungkin mereka sudah biasa, namun hati tertarik juga. “Kristina, boleh awak datang ke depan dan bantu saya terangkan tentang kamera ini?” kata Cikgu Stephen. “Ya, boleh Cikgu,” Kristina bingkas dari tempat duduknya dan segera tampil ke depan. Cikgu Stephen menyerahkan kamera itu kepada Kristina. Kristina menyambut kamera itu. Kemudian, dia membelek-belek kamera itu. Dia memandang sekeliling. “Yang lain diam, dengar penerangan daripada Kristina. Kristina, teruskan,” kata Cikgu Stephen. Tidak lama, Kristina pun memberi penerangannya. “Ini adalah kamera DSLR Canon EOS 70D.Ia memiliki spesifikasi dan fitur yang sangat kompleks, dengan rekaan badan yang padat dan kukuh serta grip yang nyaman. Ia memberikan kenyamanan ketika digenggam. Kamera ini dilengkapi dengan Layar LCD variangel yang dapat diputar hingga 360 darjah sebesar tiga inci. Kamera ini juga dibekalkan dengan Prosessor Gambar DIGIC 5+ dan menggunakan sensor CMOS 22.5mm x 15.0mm, sehingga mampu menghasilkan gambar dan video dengan kualiti yang mengagumkan.Boleh saya cuba ambil gambar, Cikgu?” tanya Kristina kepada Cikgu Stephen. “Ya, silakan,” jawab Cikgu Stephen. Kristina kemudiannya menunjuk cara bagaimana menggunakan kamera DSLR Canon EOS 70D. Dia mengambil beberapa keping gambar. Perlakuan Kristina menarik perhatian ahli baru. Mereka tertarik dengan penerangan Kristina yang jelas dan lancar. Di samping itu, Kristina juga ada menunjuk cara bagaimana menggunakan kamera. Di akhir perjumpaan, Cikgu Stephen membuat sedikit pengumuman. “Baiklah, pertandingan fotografi akan bermula dua minggu dari sekarang. Diharap ahli kelab dapat membuat persediaan dan perancangan. Boleh dapatkan borang pertandingan daripada Kristina. Tiga pemenang akan mewakili pertandingan fotografi peringkat bahagian,” jelas Cikgu Stephen. Semua pelajar berpandangan sesama sendiri. Bagi mereka, inilah peluang untuk mencuba nasib di samping mengasah bakat. Kristina mengalihkan pandangannya kepada Cikgu Stephen. Dia dapat melihat kesungguhan di wajah guru muda itu. Dan, Kristina pun tersenyum.
Bersambung fragmen 11









    

          

Wednesday, March 4, 2015

Lelaki Dari Vatican. Fragmen 1.


Lelaki Dari Vatican. Fragmen 1.
Awan berarak perlahan. Senja merah di kaki langit. Sekawan burung pulang ke sarang. Suasana di atas perbukitan itu nampak sepi. Namun, ada sebatang tubuh duduk di situ. Dia memandang mentari senja. Kemudian, dia mengusap rambutnya. Tidak lama, dia merapatkan jemarinya. Diam dan berdoa. Agak lama juga. Tidak lama, dia berdiri. Dia menadah tangannya ke langit.Memejamkan mata. Deru angin menerpa wajahnya. Air matanya mula menitis menuruni pipi. Tuhan, terimalah penyerahanku ini. Jesus, aku percaya akan Dikau. Selamatkanlah aku daripada api neraka. Hanya melaluimu sahaja aku boleh syurga. Terlalu banyak dosaku, Oh Tuhan. Dapatkah aku diampuni? Lelaki itu menyapu wajahnya. Dia masih lagi menangis. Hatinya amat sebak. Sesaat, dia merasakan tubuhnya kesejukan. Dia menggigil sekejap. Tubuhnya seakan diresapi oleh sesuatu. Sejuk yang amat di dada. Tiba-tiba, dia merasakan dirinya didakap dari belakang. Hatinya tertanya-tanya. Dia tidak berani menoleh ke belakang. Namun, dia cuba melihat ke tanah. Dia melihat bayangan yang bersayap. Bayangan itu seperti  berkata kepadanya, “Jangan bimbang, aku akan menjagamu.” Lelaki itu menangis lagi.Dan kesejukan semakin menggigit tubuhnya. Sejuk yang mendamaikan...
Bersambung Fragmen 2...

"I Surrender To You"
Lord, you live in me
You're my best friend
You're the King of kings
The beginning and end
Now that you have my eyes
I see your spirit inside of me
All that I am is for you
My Savior
I live by your word
And surrender to you
Here where I stand in this moment father
My spirit has been renewed
I surrender to you
You hold the key to my life
In your loving hand
Always by my side
I offer all that I am
So glad I realize
You are the truth and the light
In my life
Everything I need I find in you
I believe your promises are true
I will lift my burdens up to you
Your loving grace will see me through
I surrender to you


Dendam Kubur 2. Fragmen 1



Dendam Kubur 2. Fragmen 1
Petang itu agak mendung. Angin berpuput lembut memesrai daun di pohon.Tidak lama lagi burung akan pulang ke sarang. Mentari tidak memancar cerah, cahayanya dilindungi oleh awan yang sedikit kelabu. Awan pula berarak perlahan. Di bendang, kelihatan beberapa orang petani sedang bersiap sedia untuk pulang. Mereka mengemaskan peralatan menuai. Seorang anak kecil berlari ke arah ibunya. Ibunya menjerit kepada anak kecil itu. Memintanya supaya tidak berlari. Takut-takut tersadung. Anak kecil itu memperlahankan lariannya, dan kemudian berhenti berlari. Dia berjalan perlahan menuju ibunya. Anak kecil itu memperkatakan sesuatu kepada ibunya. Ibunya kemudian mengusap wajah anak kecil itu. Anak kecil itu dan ibunya berjalan pulang. Sawah padi yang menguning. Di belakangnya pula, terdapat sebuah bukit. Nun di hujung kampung, terdiri sebuah rumah yang sudah agak lama binaannya. Seorang lelaki tua sedang duduk-duduk di luar pintu. Garis usia jelas kelihatan di wajahnya. Melihat kepada wajah itu, dia seperti berusia dalam lingkungan 60an. Di jemarinya terselit sebatang rokok. Rokok itu itu dihisapnya dalam-dalam, dan kemudiannya dihembus perlahan. Di memandang jauh, seakan mengingat semula kenangan lama. Fragmen-fragmen kenangan mula bermain di mindanya. Sejenak, dia teringat semula pengalamannya bekerja sebagai seorang penghalau hantu. Terlalu banyak cabaran yang dihadapinya. Ada satu yang tidak pernah dilupakannya. Bagaimana pekerjaannya itu hampir meragut nyawa seorang anak remaja. Seorang anak remaja penakut yang pernah tinggal bersama dengannya. Dia cuba mengingat kembali wajah anak remaja itu. Bersih sahaja wajahnya. Dia juga seorang anak yang sopan. “Abny...,” lelaki tua itu tiba-tiba tersebut nama anak remaja itu. Tidak lama, mata lelaki tua itu genang berkaca. Dia berasa sebak tiba-tiba. Dalam diam, dia berasa bersalah kepada Abny. Berasa bersalah juga kepada kedua orang tua Abny. Nyawa Abny hampir melayang malam itu. Sekiranya lelaki tua itu tidak bertindak cepat, Abny sudah mati dibunuh oleh hantu kubur. Abny, anak remaja yang penakut tetapi sentiasa ingin bersama dengannya. Lelaki tua itu mengusap wajahnya. Rokok sudah setengah dihisap. Seperti kebiasaannya, tidak akan habis dihisapnya sebatang. Selalu begitu. Namun, kali ini dia menghabiskannya. Dia ingin menenangkan diri. “ Tok, suatu hari nanti saya akan kembali berjumpa dengan Tok,” kata-kata Abny terngiang-ngiang di kepalanya. Dan, janji anak remaja itu digenggamnya sehingga kini. Abny, di mana kau sekarang, nak? Kata lelaki tua itu dalam hati.Lelaki tua yang bernama Tok Karim.
Bersambung Fragmen 2...                                                          


Gambar: Sekadar gambar hiasan.

Dendam Kubur 2. Cerita baru...

    Cerita baru daripada saya. Mengisahkan seorang tua bernama Tok Karim dan seorang wartawan bernama Abny.Saya pernah menulis tentang Tok Karim dan Abny sewaktu di Tingkatan Tiga dan dimasukkan dalam majalah sekolah. Tajuknya pada masa itu ialah Dendam Kubur.Namun sekarang, Abny sudah dewasa dan menjadi seorang wartawan. Tok Karim pula sudah tidak menghalau hantu lagi. Masa berlalu, dan kini Abny kembali ke Desa Pantai Melati untuk berjumpa dengan Tok Karim. Walaupun mereka berl...ainan bangsa, namun Abny sudah biasa dengan budaya Melayu. Pertemuan semula ini pastinya mengimbau kenangan lama. Terlalu banyak pengalaman Abny bersama Tok Karim.Bagaimana Abny hampir-hampir kehilangan nyawa dalam Dendam Kubur. Namun itu kisah lama. Kini, dua watak ini dipertemukan semula di Desa Pantai Melati.

J.O.S. Kehidupanku. Fragmen 3


J.O.S. Kehidupanku. Fragmen 3
Sesampainya kami di hospital, kami terus menuju ke arah wad di mana ayah Kiros ditempatkan. Dari jauh aku terlihat Kiros menemani ayahnya. Kiros terpandang kami. Dia melambaikan tangannya. Di samping ayahnya terdapat beberapa orang lagi. Mungkin sanak-saudara. “Kiros, bagaimana keadaan ayah kamu?”tanyaku. “Sekarang ni dah baik. Dia tengah berehat,”jawab Kiros. Pandanganku terarah ke ayah Kiros. Aku lihat dia masih tertidur. “Doktor cakap apa?” tanya Tauke Lim pula. “Doktor sudah periksa. Dia kata ayah saya kena serangan jantung.Nasib baik terus dibawa ke hospital. Kalau tidak, tidak tahulah apa hendak jadi,”kata Kiros. “Nasib baik tidak ada apa-apa,” kata Ward. “Oh ya, kenalkan ini pakcik dan makcik saya. Yang ini anak mereka,” Kiros memperkenalkan kami kepada ahli keluarganya. “Selamat pagi, pakcik dan makcik,”kata aku dan Ward. “Selamat pagi,” jawab mereka. Tauke Lim menghulurkan tangannya dan bersalam dengan pakcik Kiros. Agak sibuk keadaan di wad walaupun masih pagi. Kelihatan beberapa orang doktor menguruskan pesakit di bawah jagaan mereka sambil ditemani oleh jururawat. Seorang doktor lelaki muda, dalam lingkungan 20-an menghampiri kami. Dia melihat laporan kesihatan ayah Kiros. Tangannya mencatat sesuatu pada kertas.Dia kemudiannya memandang Kiros. “Boleh saya cakap dengan awak sebentar?” tanya doktor itu. “Ya, doktor,” jawab Kiros. Doktor itu mengajak Kiros ke kaunter. Kiros berbual-bual dengan doktor itu. Kami memandang ke arah mereka. Aku cuba untuk menangkap perbualan di antara Kiros dan doktor itu. Aku lihat doktor itu menepuk bahu Kiros. Kiros menunduk. Dari riak wajah Kiros, aku lihat ada sesuatu yang kurang baik. Aku mengalihkan pandanganku ke arah ayah Kiros yang masih tertidur. Aku lihat garis-garis usia di wajahnya. Seingat aku ayah Kiros berusia 60 tahun. Kesakitan jelas terpancar di wajah ayah Kiros. Kasihan pakcik, kataku dalam hati. Sesaat aku tersedar sesuatu. Seorang jururawat memerhatikan aku dari tadi. Sekilas, aku memandang ke arahnya. Jururawat cina itu tersenyum kepadaku. Aku membalas senyumannya. Cantik, fikirku dalam hati.Tidak lama, jururawat cina itu beredar dari situ.

Bersambung Fragmen 4...
Breaking News
Loading...