This is default featured slide 1 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 2 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 3 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

Wednesday, July 13, 2016

Lois Dunamis (Shania dan Nikon)


Lois Dunamis...
Nikon dan Shania.Nikon, kuda hitam dan Shania, merpati putih hikmat yang mengiringi dan membantu Maharba Gnareyn dalam pengembaraannya mencari kepingan hati dan kenangan Puteri Foteine yang telah lenyap demi menyatukan dua jiwa.

Lois Dunamis (Maharba Gnareyn)


Maharba Gnareyn.Lelaki yang ditugaskan untuk mencari kepingan hati dan kenangan Puteri Foteine yang telah lenyap.Asalnya seorang pembaca kitab dan penulis skrol lama.Seorang penyair.Berlatih ilmu seni mempertahankan diri dengan Uannum Namron demi mempersiapkan diri dalam pengembaraannya ke empat sudut dunia bersama dengan Nikon, kuda hitam milik Alec dan Shania, burung merpati putih hikmat peliharaan Puteri Foteine.Dalam pengembaraan, dia bertemu dengan dua orang adiknya iaitu Socram Gnapel dan Ynnor Iaregetnom.Pengembaraan yang penuh dengan ujian dan cabaran.Mampukah Maharba Gnareyn menemukan semua kepingan hati dan kenangan Puteri Foteine demi seorang lelaki bernama Alec dan menahan amarah abangnya Nikator?Atau Maharba Gnareyn sendiri menjerumuskan dirinya dalam persaingan cinta ini?Nyata, keikhlasan Maharba Gnareyn untuk membantu benar-benar teruji.Siapakah pilihan Puteri Foteine akhirnya? Nantikan esok, Kesengsaraan Puteri Foteine...


Lois Dunamis (Pengenalan)


Lois Dunamis...

Pertarungan antara dua adik-beradik, Alec dan Nikator sebagai penentu nasib Puteri Foteine.
"Apabila seorang lelaki berjuang segala-galanya demi cinta dan seorang lagi melepaskan dunia dan menyerahkan semuanya untuk abang tersayang.Dan Si Puteri ingin mengakhiri hidupnya demi satu pertalian darah. 

...Aku fikir aku ialah Tuhan.Hakikatnya, aku hanyalah seorang lelaki yang kecewa...

Menemui pembaca tidak lama lagi... 

Tuesday, May 17, 2016

Pujaan Hati (Kenangan Terindah) Fragmen Terakhir

Pujaan Hati (Kenangan Terindah) Fragmen Terakhir



                                                                                                                        5 Kita 8 Jonishi, Kita-ku,
                                                                                                                        Universiti Hokkaido,
                                                                                                                        Kampus Sapporo,
                                                                                                                        060-0808, Sapporo,
                                                                                                                        Hokkaido,Jepun.
                                                                                                                        19 April 2002.
Ke hadapan Janna yang kini berada di Malaysia.Apa khabar awak di sana? Maaf kiranya warkah ini mengganggu ruangan hidup awak.Sudah terlalu lama kita tidak bertanya khabar, kan? Sejak saya pergi melanjutkan pelajaran ke Jepun tanpa pengetahuan awak.Maaf Janna, kerana pergi begitu sahaja tanpa mengucapkan selamat tinggal.Awak tentu tertanya-tanya bagaimana saya mendapat alamat terbaru awak.Michelle yang emailkannya kepada saya.Tapi, janganlah awak marahkan Michelle.Dia sekadar ingin membantu.Saya mulanya teragak-agak sama ada ingin menulis warkah ini kepada awak atau tidak.Namun, setelah berfikir berkali-kali, saya kemudiannya mengumpul segala keberanian untuk menulis.Ya, Janna.Terlalu banyak perkara yang sudah terjadi antara kita.Dan yang paling tidak terlupakan ialah bagaimana saya mendorong Judd untuk memikat awak.Dan kejadian di pantai waktu itu.Awak menangis dan memarahi saya.Menggelarkan saya lelaki pengecut.Dan saya hanya berdiri memerhatikan awak berlalu pergi.Janna,maaf andai saya telah melukakan hati awak.Saya tidak sepatutnya berbuat begitu.Memang ianya tidak adil untuk awak.Selama pengajian di sini, saya sedang menghasilkan sebuah puisi fotografi yang mengandungi sajak Haiku.Kalau diizinkan Tuhan, ia bakal diterbitkan tahun depan.Janna, boleh awak beri saya satu lagi peluang? Peluang untuk membetulkan segala kesilapan yang telah saya lakukan.Seperti kata awak, setiap daripada kita perlu mengejar kebahagiaan masing-masing.Janna, jadilah suri dalam hidup saya. Oh, ya. Sekarang di Hokkaido musim semi.Sakura berbunga dan mengorak kelopak.Masih ada peluang untuk menikmatinya, Janna.
                                                                                                                          Seikhlasnya,
                                                                                                                          Cruz
Janna menatap surat itu lama-lama.Tanpa tersedar matanya bergenang.Dia cuba menyeka mutiara di kelopak mata, namun akhirnya membiarkannya menitis.Michelle yang berada di tepi hanya memerhati.Dia seakan mengerti perasaan sahabat baiknya itu. “Michelle, pukul berapa penerbangan terawal ke Jepun esok?” tanya Janna. “Ha? Apa dia?” tanya Michelle seperti tidak tahu.Keduanya sahabat itu saling berpandangan dan menguntum senyum.Dan ketawa pun berderai.Tunggu aku Cruz, kata hati kecil Janna.Dan hatinya semakin berbunga.Seperti sakura hanami, cinta musim semi.
Tamat.

Monday, May 2, 2016

Selekoh Terakhir : Inspektor Henry (Watak Baru)

Inspektor Henry

Selekoh Terakhir : Inspektor Henry (Watak Baru)

‘There is nothing like first-hand evidence.’
Foto : Google Images



Saturday, April 30, 2016

Cinta Adalah...(Cintaku Ibarat Nota Muzik) Akan Dibukukan


Cinta adalah (Cintaku Ibarat Nota Muzik) sudah pun tamat.Sekarang ini kumpul semula manuskrip, kemaskan dan hantar kepada penerbit.Doakan semoga berjaya dan terbit karya ini.Terima kasih atas sokongan semua pembaca. :)

Cinta Adalah (Cintaku Ibarat Nota Muzik) Fragmen Terakhir


Cinta Adalah (Cintaku Ibarat Nota Muzik)
Fragmen Terakhir
Dalam fragmen terakhir ini, Am Nass yang semakin sakit menghabiskan waktu-waktu terakhirnya bersama Isabel di atas bukit tempat dia dan kawan-kawannya selalu menghabiskan masa bersama.Dia dan Isabel berbual tentang pelbagai perkara.Suka dan duka yang pernah mereka tempuhi.Bercakap tentang Ronny Mark yang telah pergi meninggalkan mereka dua tahun lalu akibat penyakit kanser paru-paru dan gegaran di otaknya.Ronny Mark ialah seorang petinju dan perokok tegar.Am Nass meminta dia berbaring di pangkuan Isabel kerana dia rasa letih dan ingin berehat sekejap.Isabel berasa sebak dan membenarkannya.Am Nass melelapkan matanya.Isabel memandang bulan.Terasa sangat sunyi malam itu.Tidak lama, Isabel memandang Am Nass.Dia seperti seorang putera yang sedang tidur untuk selamanya.Wajahnya menampakkan dia menahan kesakitan itu.Isabel cuba menggerakkan badan Am Nass tetapi lelaki itu tidak terjaga lagi.Saat itu, Isabel tahu Am Nass sudah pergi meninggalkannya.Air mata Isabel berguguran jatuh.Dia kini kehilangan dua orang lelaki yang amat disayanginya.Am Nass dan dan Ronny Mark.Am Nass dikebumikan di perkuburan Kristian bersebelahan dengan Ronny Mark.Selepas pemergian Am Nass, Isabel mendalami ilmu keagamaan Kristian.Setahun selepas itu, dia berhenti kerja sebagai seorang kaunselor psikologi dan membuat keputusan untuk menjadi seorang rahib.Kini dia lebih tenang menjalani kehidupannya dan menyerahkan seluruh jiwanya kepada Tuhan.

Cinta Adalah... (Dalam Kenangan) (Momen Am Nass dan Ronny Mark)

Cinta Adalah... (Dalam Kenangan)
(Momen Am Nass dan Ronny Mark)
Suasana di pantai ketika itu begitu tenang.Mentari perlahan-lahan ingin melabuhkan tirainya.Camar sudah pulang.Angin senja berhembus lembut.Dua orang pemuda sedang duduk di atas tunggul kayu. Mereka melihat laut yang berombak.Buih berlari –lari meniti gelombang. “Am, kau akan terus menulis?”tanya Ronny. “Ya, aku akan terus menulis.Dengan menulis aku dapat terus melahirkan idea dan menyedarkan masyarakat.Aku ingin membantu golongan yang tertindas seperti kanak-kanak yang didera dan wanita yang dipukul oleh pasangan mereka.Aku juga ingin membantu mangsa buli dan memerangi keganasan terhadap wanita.Kisah penderitaan yang kau alami sejak kecil cukup menyedarkan aku, Ronny.Dan aku juga pernah dibuli.Nasib baik kau menyelamatkan aku,”kata Am.”Ya,ibu sering dipukul oleh ayah sewaktu aku masih kecil,Am.Dan aku juga didera.Itu yang menyebabkan sikap aku menjadi dingin dan kasar.Dan kau telah menyedarkan aku menjadi lelaki yang sedikit lembut melalui sajak-sajak kau.Isabel juga banyak membantu aku Am,”ujar Ronny.Ronny menyeluk saku seluarnya dan mengeluarkan sekotak rokok.Sebatang rokok diambil, dinyalakan dan kemudian dihisap perlahan.Asap rokok berhembus keluar.Am sekadar memerhatikan perlakuan Ronny.”Ronny,aku lihat kau banyak merokok.Kau tidak mahu berhenti?”tanya Am. “Entahlah,Am.Rokok ini menenangkanku.Sebelum perlawanan tinju aku akan merokok dulu untuk merangsang diri.Kau pula, masih menulis sampai ke pagi?Jaga-jagalah sikit kesihatan tu,”balas Ronny.Am terdiam.Betul juga kata Ronny.Dia sentiasa berjaga sampai ke pagi.Menulis dan menghasilkan karya.
“Am,kenapa Isabel amat mengambil berat terhadap kita?”tanya Ronny. “Mungkin kerana dia pernah kehilangan abangnya sewaktu kecil dalam kemalangan.Dia perlukan seseorang untuk didampingi dan digelar abang.Tapi, memang Isabel amat baik dengan kita.Kau masih ingat lagi sewaktu kau bergaduh dengan Andrew dulu? Dia sapu dan balut luka kau.Dan aku pula dia menjagaku sepanjang malam sewaktu aku diserang demam panas,”jawab Am.” “Am, aku rasa hidupku tidak lama.Aku akan pergi meninggalkan kau dan Isabel.Aku akan merindukan kalian nanti.Kau pun tahu kan,doktor sudah menasihati aku supaya berhenti merokok?”kata Ronny.Am terdiam.Tidak lama kemudian, Am bersuara, “Ronny, kalau aku juga sudah tiada nanti, boleh aku dikebumikan di sebelah kau?”Ronny terdiam.Dan perlahan dia mengangguk.
Pada 22 November 2009, Ronny Mark menghembuskan nafas terakhirnya dalam jagaan semua orang. 2 tahun kemudian, Am Nass mengikuti jejaknya.Am Nass mati dalam pangkuan Isabel Lockheart. Mereka berdua dikebumikan bersebelahan.
Selepas kematian Am Nass dan Ronny Mark, Isabel mendalami agama Kristian dan pergi berjumpa dengan seorang Father di gereja.Setahun kemudian, dia menjadi seorang rahib.
Terima kasih kerana sudi membaca cerita Cinta Adalah...
Sampai berjumpa lagi.
p/s: harap karya ini dapat dibukukan. :)smile emoticon
Foto :Sekadar gambar hiasan
Sumber: Google Images

Sunday, March 20, 2016

Munajat Di Pergunungan (Sisa Usia)



Munajat Di Pergunungan (Sisa Usia) Hubungan di antara hamba dan Khaliknya.
Munajat Di Pergunungan
(Sisa Usia)
Jejari usang ini,
Membilang butiran tasbih,
Biar jiwa letih merintih,
Kelopak bibir tetap,
Membisikkan kalimat suci,
Munajat di pergunungan.
Kalbu merasa hina,
Mengira diri ini siapa,
Melewati batas-batas usia,
Hati berdetik sesekali,
Teringat api membara.
Seringkali mata layu ini,
Menoleh pasti,
Ke kiri kanan menatap,
Penulis amal setia,
Mencoretkan penanya,
Di sebuah kitab kehidupan.
p/s: Cinta kepada Tuhan itu universal.
Gambar :Gambar Hiasan
Tok Adi dan Ustaz Raihan dalam Tanah Kubur dan Sayap Jibril




Saturday, March 19, 2016

Antara Janna dan Cruz ( Adakah cinta semudah 143 : "I Love You ?” )

Antara Janna dan Cruz :)

Adakah cinta semudah 143 : "I Love You ?”


Pujaan Hati (Kenangan Terindah) Fragmen 1
Cruz melihat wajah Judd lama-lama. Diperhatikannya riak wajah sahabatnya itu. Judd menunduk.Jemarinya bermain dengan straw minuman. Fikiran Judd menerawang. Sesaat, Judd sedar dia diperhatikan. Spontan, dia menyedut air minumannya. Kemudian, dia menggaru kepala.Aish, boleh ‘kantoi’ pula fikirnya. Cruz tersenyum. Tidak lama, Cruz tertawa kecil. Cruz seperti faham apa yang bermain di kotak fikiran sahabatnya itu. “Dah beritahu dia?” tanya Cruz. Judd menggeleng perlahan. Dia mengusap rambutnya. “Judd, mencintai seseorang perlukan keberanian.Kita perlu berani untuk berterus terang.”Cruz memegang bahu Judd. “Tapi, aku takut kepada penolakan Cruz,” kata Judd. “Judd, kita sebagai lelaki harus bersedia untuk menerima sebarang kemungkinan,” jelas Cruz. “Maksud kau?” tanya Judd. “Judd, tugas lelaki adalah memikat dan wanita berhak untuk memilih. Asalkan kita sudah berterus terang, sekurang-kurangnya dia teruja dengan keberanian kita walaupun akhirnya kita tetap ditolak,” kata Cruz lagi. “Tugas lelaki adalah memikat, dan wanita berhak untuk memilih.Kata-kata itu hebat Cruz.Mana kau dapat?”tanya Judd. “Aku ambil dari novel.Dah, jangan kau fikir lagi.Habiskan minuman kau tu.Malam ni kau mimpi yang baik-baik.Esok, aku aturkan masa agar kau dapat bersama dengan dia.Waktu tu kau luahkan apa yang terbuku dalam hati kau, okay?” Rangsang Cruz. “Terima kasih Cruz,” kata Judd. Cruz menepuk bahu sahabatnya itu. Kasihan dia melihat Judd. Walaupun dalam diam Cruz tahu gadis itu menyukai dirinya, namun demi sahabat baiknya itu, Cruz sedia berundur.Ada alasan kukuh untuk dia berbuat begitu.Jangan risau Judd, aku akan satukan kamu berdua, bisik hatinya.
Bersambung...

Pujaan Hati (Kenangan Terindah) Fragmen 2
Angin berpuput lembut.Memesrai rambut dan wajah Janna.Gadis itu mengatur lembut hujung rambutnya yang separas bahu itu.Dia merenung jauh.Memerhati mentari senja yang ingin melabuhkan tirai.Camar pun ada yang sudah pulang petang.Perlakuan Janna diperhatikan sahaja oleh teman baiknya, Michelle.Lama juga gadis itu termenung sehinggalah Michelle memegang bahunya. “Lamanya menung.Fikirkan apa tu?”tanya Michelle.Janna tersentak seraya berpaling.Dia memandang wajah Michelle, dan kemudian menunduk.Jemarinya mencapai ranting kayu dan kemudian mengukir sesuatu pada pasir pantai.Tak lama, Janna mendongak dan sekali lagi memandang Michelle.Akhirnya, dia bersuara, “Michelle, kau nak tahu apa yang aku inginkan daripada seorang lelaki sekiranya dia menjadi kekasih aku?” Michelle terkejut dengan kata-kata Janna.Tidak pernah gadis itu berbual tentang perkara itu dengannya sebelum ini.Namun, tidak pula dia melatah dengan kata-kata Janna.Dia memandang wajah Janna. “Jadi, apa yang kau inginkan daripadanya?” tanya Michelle. “Hmmm, ada lima perkara yang aku inginkan,”kata Janna sambil tangannya menunjuk angka lima. “Wah, banyaknya!” Michelle tertawa kemudiannya. “Yang pertama, memperhatikan apa yang aku katakan.Kedua,menghormati seleraku.Ketiga, memberiku kesempatan untuk memimpin.Keempat, menghormati ideaku.Kelima, memberi ruang untuk duniaku,”jelas Janna dengan penuh pengharapan.Janna tersenyum.Menampakkan baris giginya yang memutih.Michelle terus bertanya lagi, “Jadi, siapa yang ada ciri-ciri itu? Kau dah jumpa?” Janna menjeling Michelle dan menolak bahu gadis itu.Seakan meminta Michelle untuk meneka siapa gerangan lelaki yang dimaksudkan.Agak lama juga Michelle meneka.Janna cuba memberi bayangan dengan menunjuk cara seseorang sedang mengatur cermin mata. Michelle tiba-tiba segera faham.Dia menutup mulutnya dan kemudian berkata, “Takkanlah dia...” Janna mengangguk dan tersenyum.Mengiyakan kata-kata teman baiknya itu.Mereka berdua tertawa kemudiannya.
Bersambung...

Gambar : Google Images

Thursday, December 31, 2015

Happy New Year 2016



Happy New Year
As the world celebrates
With fireworks and cakes
I'm standing here alone
Far away from home
With nothing but a suitcase and memories

As the stars surround me like water
I raise my hands in full surrender
To God, my Redeemer
Lord, this year is far from ordinary
I've never seen such extraordinary
People, places and things
Amazing human beings
Searching for purpose, just like me.

Looking around, I wonder
Since a year is like clashing thunder
Booming suddenly
Then vanishing instantly
Why waste time uselessly?
The old year came and went
I hope your time was wisely spent
On helping others and working hard
So that many people may regard
Your lifetime as truly great
And not just because of fate
So learn this lesson, but not from me!
Try it yourself and you will see
Making a difference starts with one step
With one foot, then the next

So walk right now into the light
And find yourself shining bright
Don't worry what people think
Because right now you're on the brink
Of showing others what is true
Happy New Year, from me to you.

 by © Hope Galaxie

Sunday, December 27, 2015

Momen Uannum Namron dan Lehcim : Aishar Atsemes~(Fragmen 1 – Fragmen 2)


Aishar Atsemes...
“Semalam adalah sejarah. Hari ini adalah realiti. Esok adalah misteri...”
Aishar Atsemes~(Fragmen 1 – Fragmen 2)

Aishar Atsemes~ Fragmen 1
Socram Gnapel, Maharba Gnareyn, dan Ynnor Iaregetnom ialah tiga orang adik-beradik yang berasal daripada sebuah keluarga petani yang miskin. Pada suatu hari, seorang pengembara bernama Uannum Namron telah ditemui pengsan di hadapan pondok rumah mereka akibat dahaga dan kepenatan.Dia telah dirawat oleh ayah mereka.Setelah sembuh,Uannum Namron membalas jasa dengan membantu mereka bertani.Socram, Maharba, dan Ynnor amat suka bergaul dengan Uannum Namron dan begitu juga dengan Uannum Namron. Dia amat menyenangi keluarga itu.Sampai masa, Uannum Namron menyatakan hasrat untuk menyambung pengembaraannya. Malam itu, ayah mereka telah bermimpi didatangi oleh seorang lelaki tua.Lelaki tua itu berkata bahawa ketiga-tiga anaknya perlu mengikut Uannum Namron mengembara.Lelaki tua itu memberitahu lagi yang Uannum Namron bukan seorang pengembara biasa tetapi dialah yang akan membuka takdir ketiga-tiga anaknya.Mimpi itu amat mengejutkan ayah mereka dan menceritakan mimpi itu kepada ibu mereka. Ayah mereka berhasrat untuk memberitahu Uannum Namron akan perkara itu, tetapi dihalang oleh ibu mereka dengan alasan Uannum Namron tidak akan bersetuju untuk membawa ketiga-tiga anak mereka bersamanya.Ibu mereka berkata hanya ada satu jalan sahaja, iaitu kedua-dua mereka lari meninggalkan ketiga-tiga anak mereka secara senyap.Ayah mereka terkejut dengan kata-kata ibu mereka.Dia tidak menyangka ibu mereka sanggup berkata begitu.Namun, ibu mereka menjelaskan jika benar Uannum Namron akan membuka takdir ketiga-tiga anak mereka, maka keputusan itu perlu diambil walaupun amat berat.Dan, saat Uannum Namron dan ketiga-tiga anak itu sedang tidur, ayah dan ibu mereka meninggalkan tempat itu. Ibu mereka sempat mengucup dahi ketiga-tiga anaknya.Dia berasa amat sebak.Saat itu, air matanya mula menitis namun ditahannya untuk menangis kerana tidak mahu ketiga-tiga anaknya tersedar. Pagi itu, Uannum Namron bangun seperti biasa. Namun, dia sedikit hairan, kerana tidak dikejutkan oleh ayah mereka.Tiba-tiba, dia terdengar suara Socram dari dalam.Kemudian berbalas dengan suara Maharba.Tidak lama, dia terdengar Ynnor menangis.Uannum Namron semakin kehairanan sehingga Socram keluar mendapatkannya dan memberitahu kedua-dua ibu bapa mereka tiada di situ. Uannum Namron terdiam.Dia berdiri kaku.Seperti dia juga memahami sesuatu, sebenarnya. Hakikatnya, dia telah lama didatangi oleh seorang lelaki tua dalam mimpinya iaitu Lehcim yang memberitahu bahawa akan ada tiga orang anak lelaki milik keluarga petani yang miskin akan diajari olehnya nanti.Namun, kebaikan keluarga itu menahan Uannum Namron tinggal lebih lama di situ. Itulah takdir Uannum Namron.Dan kini Uannum Namron akan membuka takdir ketiga-tiga anak itu. Bersambung Fragmen 2~

Aishar Atsemes~Fragmen 2
Uannum Namron ialah seorang pemuda yang berusia 24 tahun. Dia ialah anak kepada seorang tukang kayu yang bernama Semaj Hpesoj. Sejak dari kecil lagi Uannum Namron telah diajar oleh ayahnya seni pertukangan. Semaj Hpesoj berharap agar suatu hari nanti Uannum Namron boleh menggantikan tempatnya. Ketika berusia 10 tahun, ibunya Yma Yram telah diserang penyakit batuk kering. Semaj Hpesoj telah membawa seorang tabib iaitu Yak Gniy datang ke rumahnya untuk merawat isterinya. Yak Gniy memberitahu bahawa penyakit isterinya itu sukar untuk diubati melainkan dengan adanya air rebusan rukec. Rukec ialah sejenis tumbuhan herba yang amat jarang didapati melainkan hanya terdapat di hutan Aiag. Yak Gniy memberitahu lagi bahawa tiada siapa yang berani pergi ke hutan Aiag kerana hutan Aiag dijaga oleh seekor binatang buas yang dipanggil Sanag. Sanag dikatakan binatang buas yang boleh berkata-kata dan memperdaya manusia. Sebelum sesiapa boleh membawa pulang sesuatu dari hutan itu, Sanag akan meminta manusia menjawab teka-tekinya. Sekiranya gagal menjawab, Sanag akan membunuh mereka dengan kejam sekali. Jantung, hati, paru-paru, dan segala isi perut akan dikeluarkan oleh Sanag dan dilapahnya mentah-mentah. Kepala pula akan diikat dan digantung di atas pokok Gnapat. Semaj Hpesoj mendengar penjelasan Yak Gniy dalam ketar namun wajahnya masih tenang. Yak Gniy bertanya kepada Semaj Hpesoj adakah dia berani untuk pergi ke hutan Aiag untuk mendapatkan rukec.Semaj Hpesoj memberitahu sekiranya hanya air rebusan rukec yang dapat menyembuhkan isterinya, dia sanggup untuk pergi ke hutan Aiag. Yak Gniy tidak berkata apa lagi. Sebelum Yak Gniy meminta diri untuk pulang, dia berpesan kepada Semaj Hpesoj iaitu sekiranya Semaj Hpesoj berjaya mendapatkan rukec dia mesti segera pulang dan tidak boleh menoleh ke belakang. “Ingat, Semaj. Walau apapun yang awak dengar dan rasa, jangan sekali-kali menoleh ke belakang. Terus pulang sehingga awak selamat sampai di rumah.” Semaj Hpesoj memandang wajah Yak Gniy, kemudian dia mengangguk perlahan.
Nantikan sambungannya di Fragmen 3...

Foto : Gambar Hiasan
Uannum Namron dan Lehcim



Momen: Terima Kasih Cikgu (Jasamu Tetap Kukenang).Fragmen 1 dan 2


Terima Kasih Cikgu (Jasamu Tetap Kukenang).Fragmen 1
Cikgu Stephen melihat ruang bilik itu.Di dalamnya penuh dengan murid Tahun 6 dan ibu bapa mereka. Mereka saling berpelukan dan menangis. Ceramah motivasi yang diberikan oleh Cikgu Stephen menusuk ke dalam hati murid dan ibu bapa. Cikgu Stephen menjelaskan betapa pentingnya menghormati dan mendapat restu ibu bapa dalam hidup. Mereka yang berjaya adalah mereka yang direstui oleh ibu bapa. Seorang murid terkial-kial. Sesaat, ia menarik perhatian Cikgu Stephen. “Kenapa awak tidak pergi kepada ibu bapa awak?” tanya Cikgu Stephen. “Mereka tiada bersama dengan saya cikgu. Kedua-dua mereka telah meninggal dunia,”jawab murid itu. Cikgu Stephen tersentap mendengar kata-kata murid itu. Tidak lama, Cikgu Stephen mengusap kepala murid itu dan membisik lembut kepadanya. “Jadi, pilihlah salah seorang daripada kalangan ibu bapa di sini dan peluklah mereka dengan dengan erat.Pergilah,”kata Cikgu Stephen. Tanpa berfikir panjang murid itu segera mendapatkan seorang  ibu daripada kalangan ibu yang ada di situ. “Boleh saya peluk makcik? Saya tiada sesiapa lagi. Saya ingin  restu makcik untuk lulus dalam ujian,”kata murid itu.Matanya bergenang. Ibu itu terus mengangguk dan memeluk erat murid itu. Keduanya menangis. Ibu itu sempat memberitahu sesuatu kepada murid itu.”Banggakanlah kedua ibu bapa kamu walaupun mereka telah tiada kerana mereka sentiasa memerhatikan kamu dari syurga.” Ibu itu kemudiannya melihat Cikgu Stephen sambil tersenyum.Cikgu Stephen membalas senyumannya. Dan, murid itu masih lagi memeluk ibu itu dengan erat.Seakan dia tidak mahu melepaskan.Seakan dia ingin terus merasa hangat kasih dan pelukan seorang ibu yang telah lama dia rindukan. Cikgu Stephen melihat wajah guru-guru di dalam bilik itu. Guru-guru tidak dapat menahan air mata. Setabah mana seorang cikgu, jatuh juga air mata menuruni pipi. Cikgu Stephen mengusap kepalanya dan menghela nafas panjang.Nyata kedatangannya ke sekolah ini tidak sia-sia.Harapannya cuma satu, agar perkongsiannya ini  menjadi bekalan untuk murid Tahun 6 menghadapi peperiksaan UPSR tahun ini. Baginya,dia hanyalah seorang guru yang berkongsi ilmu, yang menjadikan keputusan yang hebat adalah mereka sendiri.Akhirnya, tanpa disedari matanya juga bergenang.Dia tidak menyekanya.Biarlah ianya menitis.

Terima Kasih Cikgu (Jasamu Tetap Kukenang).Fragmen 2
Cikgu Stephen sedang mengemaskan buku di rak mejanya. Keputusan UPSR baru saja diumumkan pagi tadi. Keadaan petang itu masih belum lengang.Masih ada ibu bapa yang berbual dengan para guru berkenaan dengan keputusan anak mereka. Cikgu Stephen rasa begitu gembira melihat keadaan itu. Begitulah hubungan di antara ibu bapa dengan para guru di sekolah itu. Amat rapat.Mereka saling berhubung dan berbincang terutama mengenai prestasi anak-anak mereka. Sesaat, Cikgu Stephen teringat kepada seorang murid sewaktu Ceramah Motivasi Dan Kesedaran Tahun 6 di salah sebuah sekolah yang dilawatinya dahulu. Seorang anak yang kehilangan kedua-dua ibu bapanya.Dan bagaimana dia menyuruh murid itu memilih salah seorang ibu bapa dalam kalangan mereka yang ada di situ dan memeluknya. Dan murid itu telah memilih seorang ibu.Ibu itu memeluk murid itu dengan erat  dan keduanya sama-sama menangis.Hati Cikgu Stephen terusik.Dia pun tertanya-tanya berapa keputusan yang murid itu dapat. Tidak lama, kedengaran ketukan di pintu. Seorang anak murid dan seorang tua tercegat di pintu. Cikgu Stephen berpaling. Anak murid itu memandang Cikgu Stephen dan terus meluru masuk.Di tangannya digenggam kemas slip keputusan peperiksaan UPSR.Lama Cikgu Stephen berfikir, akhirnya menyedari bahawa itulah murid yang dinasihatinya semasa ceramah motivasi itu. “Bagaimana awak kemari?,” Cikgu Stephen yang kehairanan bertanya. “Saya jelaskan semuanya kepada datuk.Saya yang ajak datuk cari cikgu,”kata anak murid itu.Cikgu Stephen memandang orang tua itu.Jelas garisan usia di wajahnya. “Ya,Cikgu.Dia yang berkeras nak jumpa Cikgu.Kami bertanya kepada guru di sekolah bagaimana cara untuk pergi ke sini.Katanya ada sesuatu hendak diberitahu dengan Cikgu,”kata orang tua itu. Murid itu kemudiannya menyerahkan slip keputusan UPSRnya kepada Cikgu Stephen.Cikgu Stephen dengan perlahan mengambil dan matanya menyorot satu-persatu keputusan itu.Selesai membaca dia melihat wajah anak murid itu dan kemudian mengusap kepalanya.Anak murid itu tersenyum sambil menampakkan baris giginya yang tersusun rapi. Akhirnya keduanya sama-sama tertawa.Orang tua itu tersenyum puas.Dia tidak mampu menahan air mata. Ibu bapa yang ada di situ bertepuk tangan. Sekilas, Cikgu Stephen melihat mutiara kata yang diselitkan di atas meja.Mutiara kata yang selama ini menjadi pegangannya.Kata-kata terakhir daripada mendiang Guru Besar Matthew kepadanya sebelum meninggal dunia.“Ingat Stephen, silap seorang doktor mati seorang pesakit.Silap seorang guru musnah satu generasi.”Itulah kata-kata Guru Besar Matthew yang tetap diingatinya sehingga kini.Selamanya...


Tamat

Biri – Biri Mimpi


Biri – Biri Mimpi. Kepasrahan hati dalam lena yang sejenak.
Biri-Biri Mimpi
Antara tidur dan jaga,
Sedayaku memejamkan mata,
Kerna malam ini,
Harusnya sarat dengan mimpi,
Jiwa yang berilusi,
Mengira sang biri –biri,
Melompat pagar hati,
Yang terkesan oleh rasa,
Dalam kantuk menanti lena.
Kasih hadirlah,
Dalam lena yang sejenak,
Walau rindu sudah menjauh,
Dan bulan tidak lagi bersinar,
Bintang pula berguguran jatuh,
Hanya dingin menggigit tubuh,
Menemani malam yang panjang.
Sesungguhnya,
Aku tidak berdaya menangis lagi,
Kerna kolam mataku sudah lama kering,
Dan sesungguhnya juga,
Aku tidak mampu mengharap lagi,
Kerna doaku sudah pun habis.
Tidak mengapa,
Pergilah, aku merelakannya,
Walau degup jantung ini,
Akan terhenti buat selamanya,
Sehabis kuhitung biri – biri mimpi.
Biri – biri mimpi,
Kau tidak melompat lagi?
Am Nass, 19.12.2013
,Foto :Gambar Hiasan

Saturday, December 26, 2015

Momen Ronny dan Simon : Cinta Adalah (Cintaku Ibarat Nota Muzik) Fragmen 9


Cinta Adalah (Cintaku Ibarat Nota Muzik)
Dia ialah watak yang paling misteri. Dia ialah watak yang mengambil masa 6 bulan untuk dikaji. Dia seorang lelaki dingin dan tidak menghiraukan orang lain setelah satu peristiwa menimpa sahabat baiknya. Dia seorang petinju. Isabel Lockheart menyukainya, manakala Am Nass mengaguminya dan menganggapnya seorang pejuang. Dia ialah watak yang membuatkan pembaca terus setia dengan cerita Cinta Adalah. Dialah...
Cinta Adalah (Cintaku Ibarat Nota Muzik) Fragmen 9
1...2...3...4...5...6...7...8...9...10...
1...2...3...4...5...6...7...8...9...10...
1...2...3...4...5...6...7...8...9...10...
“Huh...Huh...Huh...” Perlakuannya tiba-tiba terhenti. Dia menghentikan kiraan. Dia terduduk. Peluh menitik jatuh dari muka. Disapunya perlahan. Dia menundukkan kepalanya. Memandang lantai simen. Dia cuba untuk membuang kepenatan. Lama juga dia memandang lantai simen itu. Tak lama, kedengaran bunyi tapak kaki. Bunyinya semakin kuat dan menghampiri. Tertarik dengan bunyi itu, dia mendongakkan kepalanya. Dia terpandang satu susuk tubuh atletik di hadapannya. Lelaki itu tersenyum memandangnya. “Letih ke?” tanya lelaki itu. Dia hanya mengangguk perlahan. “Simon, ajar aku cara menumbuk.” Tiba-tiba dia bersuara. Menyatakan hasratnya kepada lelaki itu. Spontan, Simon menghayunkan kedua belah tangannya dan melakukan aksi menumbuk. “ Ajar kau cara menumbuk? Kau larat lagi ke? Penat betul kau aku tengok. Muka pun dah merah-merah,” ujar Simon. “ Larat lagi ni,” dia membalas kata-kata Simon. “Baiklah,” Simon menjawab lalu menghulurkan tangannya. Dia menyambut tangan Simon dan segera angkat. Kemudian, keduanya saling membuka baju dan meletakkannya di tepi. Gelagat mereka berdua menarik perhatian pengunjung taman tasik itu. Tidak lupa juga kepada dua orang gadis yang sedang lalu di hadapan mereka. “Wow...kau lihat tu,” kata salah seorang daripada gadis itu. Rakannya tersenyum dan kemudian tertawa kecil. “Mantapnya,” kata gadis itu lagi. Susuk tubuh Simon memang tegap dan cantik.Terutama pada bahagian perutnya yang berketul. Sifar lemak di situ. Dia pula sedikit kurus namun susuk tubuhnya masih menampakkan dirinya sebagai seorang petinju. Walaupun seakan menyedari diperhatikan oleh orang di sekeliling, mereka berdua tetap meneruskan latihan. Berlatih di luar, dengan udara petang yang menghembus lembut sememangnya memberikan pengalaman latihan yang berbeda. Lebih nyaman dan tenteram berbanding di dalam gim yang tertutup. Ini secara tidak langsung memberi kesan yang positif terhadap emosi petinju. Petang itu,mereka berlatih teknik tinju yang biasa dilakukan seperti tumbuk lurus (jab), tumbuk sauk (uppercut), dan tumbuk cangkuk (hook). “Ada caranya untuk memperkeras tinju atau pukulan. Semuanya dapat diperoleh dengan latihan yang rutin. Memiliki tinju atau pukulan yang keras tentunya akan meningkatkan kepercayaan diri kita saat hendak melakukan sparing.Kita akan yakin kalau lawan yang kita pukul akan terjatuh hanya dengan melakukan beberapa pukulan saja, tapi harus memiliki ketepatan target yang bagus dalam melakukan pukulan,” kata Simon. “Jadi, apa caranya?” dia bertanya. “Macam yang kau biasa lakukan, ‘Push Up’. Lagi satu, memukul dinding,” kata Simon lagi. “Memukul dinding?”dia bertanya lagi. “ Ya, tapi bukan seperti hendak memukul orang. Hati-hati, boleh cedera tangan dibuatnya. Lakukan dengan perlahan-lahan tapi lakukan sampai berulang kali. Jangan terlalu perlahan juga, kau dapat mengatur kekuatannya sesuai kemampuan,” jelas Simon lagi. “Terima kasih, Simon. Kau banyak ajar aku,” dia berkata. “Alah, hal kecil itu.” kata Simon. Sesaat, Simon memandang mentari yang hampir melabuhkan tirai. “Eh, dah lewat ni, hari pun dah semakin gelap. Jom, kita balik,” ajak Simon. Dia mengangguk perlahan, dan keduanya mula berjalan pulang dari taman tasik itu. Sepanjang perjalanan pulang itu, dia berfikir sesuatu. Dalam diam, dia amat mengagumi lelaki bernama Simon. Simon yang sentiasa memberi tunjuk ajar kepada dia. Dia, dia yang bernama Ronny Mark.
Singgah di blog saya
http://brain-psychoneuron.blogspot.my/
http://dreamcatcherwriter.blogspot.my/
untuk membaca lebih banyak lagi karya...
Foto : Gambar Hiasan (Google Images)

Momen Am Nass : Titis Gerimis (Pernahkah Kau Melihat Hujan?)


Titis Gerimis.Sebuah sajak yang cuba menyelami hati dan perasaan kita tatkala gerimis sedang turun. Apakah definisi anda tentang gerimis? Gerimis, titisnya bagai mutiara.Menyimpan sejuta perasaan.Lepaskan segala tekanan.Biarkan ia membasahi tubuh.
Titis Gerimis
(Pernahkah Kau Melihat Hujan?)
Titis gerimis,
Pernahkah kau melihat hujan?
Saat gugurnya membasah bumi,
Mutiaranya menumpang di daun,
Jernih ; seasli dirinya,
Malu dan terketar melihat mentari,
yang bersinar lembut.
Perlahan menghilang, dan awan kembali tersenyum.
Mewarna pelangi...
Titis gerimis,
Pernahkah kau melihat hujan?
Saat gugurnya membasah bumi,
Mutiaranya jatuh di telapak tangan,
Sejuk dan hangat kemudiannya,
digenggam perlahan.
Dingin udara mendamaikan,
Seorang anak kecil yang menanti
ayahnya pulang.
Titis gerimis,
Pernahkah kau melihat hujan?
Saat gugurnya membasah bumi,
Mutiaranya jatuh menimpa rambut,
Perlahan diusap dan mendongak,
Rintiknya jatuh ke muka,
Dibiarkan sahaja ; rasa ingin
melepaskan semuanya.
Beban dan tekanan...
Maaf teman,
Kerana selama ini tidak pernah
cuba untuk memahami,
Tidak pernah cuba untuk mengerti,
Akan rendahnya hati,
Dan akhirnya aku tersedar,
Hatiku menangis,
Sesudah gerimis.
Am Nass, 28.3.2014

5 Hal Penting Yang Diinginkan Wanita Daripada Kekasihnya..


Foto : Gambar Hiasan

Momen Am Nass : Pemikiran Lewat Teori



Saya seorang penulis yang mendansakan penanya di atas kertas kehidupan...

"Ada dua perbedaan dalam penulisan.Pertama, menulis sekadar menulis.Kedua, menulis dan memaknakannya.Penulis tidak mampu mengubah pemikiran manusia secara total. Namun, apa yang ditulis akan kekal dalam hati dan minda seseorang. Novel, cerpen, dan puisi adalah wahana yang boleh digunakan dalam merungkai persoalan hidup manusia yang rencam. Kita menyertai sayembara penulisan bukan semata-mata mengharapkan kemenangan, namun perkongsian ilmu dalam dunia sastera itu yang paling penting. Menulis dengan rasa rendah diri, dan sejujur peribadi akan menjadikan karya itu lebih menarik untuk ditatap, dibaca, dan kemudian dihayati isi dan kandungannya.Puisi. Kita tidak membaca dan menulis puisi kerana ianya comel. Kita membaca dan menulis puisi kerana kita ialah ahli umat manusia. Dan umat manusia dipenuhi dengan kesukaan dan kegemaran. Perubatan, undang-undang, perniagaan, dan kejuruteraan. Ini adalah usaha-usaha yang mulia dan perlu untuk mengekalkan kehidupan. Tetapi puisi, kecantikan, cerita roman, cinta dan kasih sayang. Ini adalah apa yang kita perlu untuk terus hidup.”Berkaryalah, selagi mampu. Sesungguhnya karya yang kita tulis itu adalah cerminan masyarakat. Dan, mereka iaitu pembaca paling berhak untuk menilai. Saya akan membawa anda ke dalam dunia penulisan saya...

Momen Am Nass : Pergilah Dandelion (Hidup Ini Adalah Perantauan)


Pergilah Dandelion (Hidup Ini Adalah Perantauan)
Ada orang dalam hidupnya suka merantau. Mencari pengalaman dan meneroka persekitaran yang baharu. Tiada yang menghalang. Pergilah melata ke mana sahaja. Pergilah ke mana yang anda suka. Asal tahu akar umbi diri. Tunjang yang perlu dipasak kuat di dalam diri. Sebab itulah mungkin ada yang berkata hidup di tempat yang dugaannya lebih besar dan di sekelilingnya mencabar keimanan; akan melahirkan orang yang lebih kuat dalam mendepani dugaan berbanding orang yang sentiasa dilimpahi persekitaran yang aman dan dugaan-dugaan kecil. Pun; kalau orang itu kuat imannya dalam menepis petaka malang yang menjarah diri.
Jadilah seperti dandelion. Dihembus orang terbang bebas ke pelusuk, akhirnya tumbuh menjadi yang baru; lebih baik dan penuh pengalamannya. Begitu juga dengan kita. Lewat diri mengerti bahawa kita perlu sentiasa sedar akan asli diri yang tidak pernah pudar.

Monday, December 21, 2015

Warnai Cintaku


Puisi ini ringkas saja, namun amat bermakna.Menggambarkan perasaan lewat kanvas. smile emoticon

Warnai Cintaku
Sedang jemari halusmu,
Memberus lembut kanvas,
Sambil mendengar lagu.
Sesaat,
Kau terhenti,
Melirik dan memerhati.
Dalam ketar hati,
Menganyam bunga cinta,
Musim kasih bersemi.
p/s : Di kanvas ini hatiku bersimfoni 
Breaking News
Loading...