This is default featured slide 1 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 2 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 3 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

Monday, September 22, 2014

Ronny Mark...



Kristina Special...

Dia ialah watak yang paling misteri. Dia ialah watak yang mengambil masa 6 bulan untuk dikaji. Dia seorang lelaki dingin dan tidak menghiraukan orang lain setelah satu peristiwa menimpa sahabat baiknya. Dia seorang petinju. Isabel Lockheart menyukainya, manakala Am Nass mengaguminya dan menganggapnya seorang pejuang. Dia ialah watak yang membuatkan pembaca terus setia dengan cerita Kristina. Dialah...semuanya dalam Kristina Fragmen 9.

Kristina... Fragmen 9
1...2...3...4...5...6...7...8...9...10...
1...2...3...4...5...6...7...8...9...10...
1...2...3...4...5...6...7...8...9...10...


“Huh...Huh...Huh...” Perlakuannya tiba-tiba terhenti. Dia menghentikan kiraan. Dia terduduk. Peluh menitik jatuh dari muka. Disapunya perlahan. Dia menundukkan kepalanya. Memandang lantai simen. Dia cuba untuk membuang kepenatan. Lama juga dia memandang lantai simen itu. Tak lama, kedengaran bunyi tapak kaki. Bunyinya semakin kuat dan menghampiri. Tertarik dengan bunyi itu, dia mendongakkan kepalanya. Dia terpandang satu susuk tubuh atletik di hadapannya. Lelaki itu tersenyum memandangnya. “Letih ke?” tanya lelaki itu. Dia hanya mengangguk perlahan. “Simon, ajar aku cara menumbuk.” Tiba-tiba dia bersuara. Menyatakan hasratnya kepada lelaki itu. Spontan, Simon menghayunkan kedua belah tangannya dan melakukan aksi menumbuk. “ Ajar kau cara menumbuk? Kau larat lagi ke? Penat betul kau aku tengok. Muka pun dah merah-merah,” ujar Simon. “ Larat lagi ni,” dia membalas kata-kata Simon. “Baiklah,” Simon menjawab lalu menghulurkan tangannya. Dia menyambut tangan Simon dan segera angkat. Kemudian, keduanya saling membuka baju dan meletakkannya di tepi. Gelagat mereka berdua menarik perhatian pengunjung taman tasik itu. Tidak lupa juga kepada dua orang gadis yang sedang lalu di hadapan mereka. “Wow...kau lihat tu,” kata salah seorang daripada gadis itu. Rakannya tersenyum dan kemudian tertawa kecil. “Mantapnya,” kata gadis itu lagi. Susuk tubuh Simon memang tegap dan cantik.Terutama pada bahagian perutnya yang berketul. Sifar lemak di situ. Dia pula sedikit kurus namun susuk tubuhnya masih menampakkan dirinya sebagai seorang petinju. Walaupun seakan menyedari diperhatikan oleh orang di sekeliling, mereka berdua tetap meneruskan latihan. Berlatih di luar, dengan udara petang yang menghembus lembut sememangnya memberikan pengalaman latihan yang berbeda. Lebih nyaman dan tenteram berbanding di dalam gim yang tertutup. Ini secara tidak langsung memberi kesan yang positif terhadap emosi petinju. Petang itu,mereka berlatih teknik tinju yang biasa dilakukan seperti tumbuk lurus (jab), tumbuk sauk (uppercut), dan tumbuk cangkuk (hook). “Ada caranya untuk memperkeras tinju atau pukulan. Semuanya dapat diperoleh dengan latihan yang rutin. Memiliki tinju atau pukulan yang keras tentunya akan meningkatkan kepercayaan diri kita saat hendak melakukan sparing.Kita akan yakin kalau lawan yang kita pukul akan terjatuh hanya dengan melakukan beberapa pukulan saja, tapi harus memiliki ketepatan target yang bagus dalam melakukan pukulan,” kata Simon. “Jadi, apa caranya?” dia bertanya.. “Macam yang kau biasa lakukan, ‘Push Up’. Lagi satu, memukul dinding,” kata Simon lagi. “Memukul dinding?”dia bertanya lagi. “ Ya, tapi bukan seperti hendak memukul orang. Hati-hati, boleh cedera tangan dibuatnya. Lakukan dengan perlahan-lahan tapi lakukan sampai berulang kali. Jangan terlalu perlahan juga, kau dapat mengatur kekuatannya sesuai kemampuan,” jelas Simon lagi. “Terima kasih, Simon. Kau banyak ajar aku,” dia berkata. “Alah, hal kecil itu.” kata Simon. Sesaat, Simon memandang mentari yang hampir melabuhkan tirai. “Eh, dah lewat ni, hari pun dah semakin gelap. Jom, kita balik,” ajak Simon. Dia mengangguk perlahan, dan keduanya mula berjalan pulang dari taman tasik itu. Sepanjang perjalanan pulang itu, dia berfikir sesuatu. Dalam diam, dia amat mengagumi lelaki bernama Simon. Simon yang sentiasa memberi tunjuk ajar kepada dia. Dia, dia yang bernama Ronny Mark.


p/s : Dialah, Ronny Mark...
Oh, ya!Karya ini akan dibukukan! Seronoknya! 
Layari http://brain-psychoneuron.blogspot.com/ dan http://penaberdansa.blogspot.com/ untuk membaca karya-karya saya. Terima kasih.



Jasmine Sweetheart dan Am Nass


Kristina Special...
Dua lagi watak dalam Kristina. Jasmine Sweetheart dan Am Nass.Jasmine, gadis yang meminati bidang jurnalis, manakala Am Nass pula adalah lelaki yang meminati puisi. Jasmine ialah gadis yang amat cantik dengan rambut separas bahu dan dagunya belah. Am pula seorang lelaki biasa, berpotongan rambut kemas dan berkaca mata. Watak Jasmine dan Am antara yang menghidupkan cerita Kristina. Fragmen 7 dan 8 memaparkan kisah mereka berdua. Selamat membaca. ;)

Kristina... Fragmen 7
Ramai orang di perpustakaan hari itu. Kebanyakannya adalah pelajar. Biasalah, minggu ini minggu ulangkaji. Peperiksaan pertengahan tahun akan bermula minggu depan. Para pelajar mengambil kesempatan ini untuk pergi ke perpustakaan. Belajar dan membuat perbincangan secara berkumpulan. Di samping itu, mereka juga mencari buku rujukan yang bersesuaian dengan topik. Di luar perpustakaan, kelihatan seorang lelaki sedang duduk di tangga. Dia membaca sebuah buku. Matanya menyorot setiap catatan yang terdapat dalam buku itu. Sedang dia leka membaca, datang seorang gadis dari arah belakangnya. Gadis itu menepuk bahunya. “Ha, buat apa kat sini? Kenapa tak masuk dalam?” tanya gadis itu. Lelaki itu sedikit tersentak dengan tepukan itu. Dia menoleh ke belakang. “ Oh, kau Erina. Dalam banyak sangat orang. Kat luar ni seronok sikit. Rasa lebih tenang,” kata lelaki itu. “Alah, banyak kau punya alasan. Kau tak nak kat dalam sebab ada dia, kan?” Erina cuba mengusik lelaki itu. “Tak adalah,” jawab lelaki itu ringkas. Dia agak sedikit terganggu dengan pertanyaan itu. “Am, kau baca buku apa tu?” Buku yang dipegang oleh Am menarik perhatian Erina. Am menutup buku itu lalu memberikannya kepada Erina. Erina membaca tajuk buku itu. “Panduan menulis novel? Kau nak menulis novel ke, Am?” tanya Erina. Am tersenyum lalu mengangguk perlahan. “Wah, hebat! Daripada sajak beralih ke novel pulak,” kata Erina. “Aku nak cuba sesuatu yang baru. Bagi aku, novel itu sama juga seperti sajak. Ia adalah cerminan masyarakat,” jawab Am. “Betul, tu. Tak salah mencuba sesuatu yang baru. Am, novel pun novel jugak. Kau dah belajar ke? Minggu depan kita nak ujian,” tanya Erina. Erina memandang Am. Am mengatur cermin matanya. “Sudah,” kata Am. “Eh, Am! Marilah masuk dalam. Jangan seorang-seorang kat sini. Tak baik, nanti orang culik!” ajak Erina. “Tak apalah. Aku lebih suka kat sini. Err...Erina, buku aku,” kata Am sambil meminta bukunya kembali. “Kau nak buku ni, kau ikut aku masuk ke dalam. Marilah!” pujuk Erina lagi.
“Yalah, yalah,” kata Am. Akhirnya Am mengalah. Erina dan Am berjalan masuk ke dalam perpustakaan. Pintu perpustakaan dibuka. Erina memandang sekitar. Matanya melilau mencari seseorang. Di satu sudut seorang gadis sedang menulis. Sesaat, gadis itu berhenti menulis. Tangannya mula mengatur rambut. Erina tersenyum lebar. Erina memandang Am. “Jom, Am! Kita jumpa dia,” kata Erina. Dia menarik tangan Am. “Erina, aku..” perasaan malu tiba-tiba hadir dalam diri Am. Dia berasa serba salah. Erina terus menarik tangan Am, dan mereka berjalan menuju ke arah gadis itu.
Bersambung Fragmen 8. Nantikan sambungannya... 

Kristina... Fragmen 8
Gadis itu mengatur rambutnya. Tak lama, dia merasakan ada derap tapak kaki menuju ke arahnya. Agak laju dan buru-buru. Gadis itu mendongakkan kepala. Dia terpandang Erina dan Am. Kelihatan, Erina memegang tangan Am. Tersedar, Erina melepaskan pegangan. Erina memandang wajah gadis itu. “Jasmine, ni aku bawa Am. Dia kata nak jumpa kau,” kata Erina. Erina memandang wajah Am. Dia mencubit lengan lelaki itu. Am terpinga-pinga dengan kata-kata Erina. “Err..tak...” belum sempat Am menghabiskan kata-katanya, sekali lagi Erina menyentuhnya. Kali ini ditepuk di belakang pula. Agak kuat sehingga Am hampir tertolak ke arah Jasmine. Tepukan yang kuat itu menarik perhatian orang di sekitar. Mereka berpaling ke arah Erina, Am dan Jasmine. Erina tersedar dengan perlakuannya. Dia segera menunduk dan meminta maaf. Erina memandang wajah Jasmine. Dia tersengih. Am semakin kurang selesa. Dia seperti ingin pergi dari situ. Tetapi, belum sempat dia berbuat demikian, kakinya telah dipijak oleh Erina. “Oh, Tuhan,”bisik Am sendirian. Bisikan Am itu menarik perhatian Jasmine. Dia memandang wajah lelaki itu. Jasmine tersenyum. “Duduklah,” pelawa Jasmine lembut. “Am, duduklah. Orang dah pelawa tu!” kata Erina kepada Am. Erina menyuruh Am duduk dekat dengan Jasmine. Dengan perlahan, Am duduk di kerusi. Am menyangka Erina akan duduk bersama dengan mereka. Namun, jangkaan Am meleset. Sebaliknya, Erina cepat-cepat beredar dari situ. Am menjadi kaku seketika. Sebelum pergi, Erina sempat melambai ke arah Am dan Jasmine. Erina membuat isyarat semoga berjaya kepada Am. Jasmine tersenyum lagi. Dia akhirnya ketawa kecil kerana tidak tahan melihat telatah Erina. Am memberanikan diri memandang wajah Jasmine. Jasmine, dengan rambut separas bahu. Wajah yang putih dan dagu yang belah. Sungguh cantik! Kata Am di dalam hati. Am rasa terpukau melihat kecantikan Jasmine. Tak lama, Jasmine memalingkan mukanya. Dia memandang wajah Am. Sesaat, mereka berbalas renungan. Jasmine tersenyum. Am tersipu malu. “Kenapa awak nak jumpa saya?” tanya Jasmine. Am rasa serba salah. Dia tidak tahu apa yang ingin diberitahu. Semua ini kerja Erina. “Huh...” Am mengeluh perlahan. Jasmine terdengar keluhan Am. “Erin usik awak, ya?” tanya Jasmine. Dia seperti tahu bahawa Erina yang merencanakan segalanya. Am terdiam. Dia cuba mencari jawapan yang sesuai. “Err...sebenarnya saya, sebenarnya saya nak belajar menulis daripada awak. Ya, belajar menulis,” akhirnya jawapan itu keluar dari mulut Am. Jasmine tersentak. Jasmine terdiam seketika.“Boleh, tapi saya nak awak hasilkan sebuah sajak untuk saya,”kata Jasmine. Sajak? Seakan teruja, Am mengangguk dan tersenyum. Dan, Jasmine membalas senyuman itu...

Oh, ya!Karya ini akan dibukukan! Seronoknya! 
Layari http://brain-psychoneuron.blogspot.com/ dan http://penaberdansa.blogspot.com/ untuk membaca karya-karya saya. Terima kasih. 

Kristina Diamond dan Mike Loire




Kristina Special...

Kata Kristina Diamond : “Gambar adalah kehidupan yang tersuling dan terpelihara selamanya. Wajah yang ekspresif, masa yang sekejap dalam alam, bentuk yang abstrak, semua ini adalah asas-asas fotografi. Sebuah gambar men...yampaikan sesuatu yang tidak boleh dijelaskan melalui kata-kata, rasa misteri dan keindahan hidup, sifat dan pencapaian manusia.”
Kata Mike Loire : “Lukisan adalah kejujuran seni. Tiada kemungkinan untuk menipu. Ia adalah sama ada baik atau buruk.”
Kristina meminati bidang fotografi manakala Mike meminati bidang lukisan. Dua minat berbeda, menemukan mereka berdua. Adakah mereka mampu seiringan atau akhirnya membawa haluan masing-masing? Terimalah fragmen istimewa Kristina, fragmen 1-4. Antara Kristina Diamond dan Mike Loire. 

Kristina... (Fragmen1)
Kristina. Cerita ini mengisahkan tentang seorang gadis bernama Kristina yang berusia 17 tahun. Kristina merupakan seorang pelajar yang baru berpindah sekolah. Semasa diperkenalkan oleh Cikgu Stephen, Kristina berharap agar kehadirannya diterima oleh rakan sekelas. Seorang pelajar bertanya akan hobi Kristina. Kristina memberitahu bahawa dia amat meminati bidang fotografi. Baginya, gambar adalah kehidupan yang tersuling dan terpelihara selamanya. Wajah yang ekspresif, masa yang sekejap dalam alam, bentuk yang abstrak, semua ini adalah asas-asas fotografi. Sebuah gambar menyampaikan sesuatu yang tidak boleh dijelaskan melalui kata-kata, rasa misteri dan keindahan hidup, sifat dan pencapaian manusia. Kata-kata Kristina membuatkan pelajar itu terdiam. Cikgu Stephen memandang Kristina, menepuk tangannya kemudian disertai oleh semua pelajar. Mereka kagum dengan kata-kata Kristina. Kehadiran Kristina di sekolah itu telah menarik perhatian semua orang, tidak lupa juga seorang pelajar bernama Mike. Dia ialah pelajar dari kelas sebelah. Tanpa pengetahuan Kristina, Mike sering memerhatinya dari jauh. Namun, apabila terserempak Mike segera menunduk dan mengalihkan pandangannya daripada Kristina. Kristina menyertai Kelab Fotografi di sekolahnya. Suatu hari, Kristina telah masuk ke kelas sebelah untuk mengedarkan risalah pertandingan fotografi.Kehadiran Kristina tidak disedari oleh Mike kerana waktu itu Mike sedang leka melukis. Sampai di meja Mike, Kristina ingin menyerahkan risalah. Sesaat, dia tertarik dengan apa yang Mike lakukan. Kristina memerhatikan Mike. Mike menyedari sesuatu sehinggakan dia mendongakkan kepala. Mike amat terkejut dengan kehadiran Kristina.Dia hilang imbangan dan terjatuh dari kerusi. Perlakuan Mike membuatkan Kristina tidak dapat menahan ketawanya. Mike berasa amat malu dengan kejadian itu. Dia segera bangun, dan lari keluar dari kelas. Tindakan Mike mengejutkan Kristina. Dan, Kristina bertambah terkejut melihat apa yang dilukis oleh Mike. Apakah yang dilukis oleh Mike sehingga membuatkan Kristina terkejut? Adakah Mike mampu melupakan kejadian yang memalukan itu? Dan bagaimana hubungan keduanya nanti? Semuanya dalam Kristina. 

Kristina... (Fragmen 2)
Mike segera bangun dan lari keluar dari kelas. Dia tidak menyangka gadis yang berdiri dan memerhatikannya tadi ialah Kristina. Ya, Kristina Diamond. Gadis yang selama ini diperhatikannya dari jauh dan diminatinya dalam diam. Dia berasa amat terkejut, tidak dapat mengimbang dan terjatuh dari kerusi. Dia berasa amat malu dengan kejadian itu. Dan lebih memalukan lagi Kristina mentertawakannya. Mike berlari menuju ke arah sepohon pokok rendang di padang. Dia mendudukkan diri di atas rumput. Cuba sedayanya untuk menenangkan diri dan rasa gelabahnya. Kristina mentertawakannya. Jahatkah Kristina? Siapa pun pasti tertawa, fikir Mike. Mike mengusap rambutnya. Mike terfikir, kenapa agaknya Kristina datang ke kelasnya tadi? Apa yang Kristina buat di situ? Kenapa Kristina datang ke arahnya? Sudah lamakah dia diperhatikan? Segalanya berlegar dalam kepala Mike. Mike menggaru kepalanya yang tidak gatal. Tiba-tiba Mike teringat apa yang dilakukannya tadi sehingga tidak menyedari kehadiran Kristina. Dia memegang sebatang pensel dan sedang melukis. Melukis? Ya, melukis. Dan lukisan itu masih terletak di atas meja. Di atas meja? Oh, tidak! 
Kristina terkejut dengan perlakuan Mike. Mike yang terjatuh dari kerusi segera bangun dan lari keluar dari kelas. Kristina tidak dapat menahan ketawa melihat Mike. Adakah Mike lari keluar dari kelas kerana dia malu ditertawakan? Kristina tiba-tiba dirundung rasa bersalah. Rasa bersalah kerana mentertawakan Mike. Tapi, Kristina tidak sengaja. Bukan niatnya untuk sengaja ketawa dan memalukan Mike. Dia betul-betul tidak dapat menahan ketawanya. Dan Kristina tidak sempat berkata apa-apa apatah lagi memberikan penjelasan. Niatnya masuk ke kelas sebelah hanya untuk memberi risalah pertandingan fotografi. Cuma, dia tertarik dengan apa yang dilakukan oleh Mike yang membuatkannya memerhatikan lelaki itu. Sesaat matanya tertumpu ke arah lukisan di atas meja Mike. Oh, ini yang dilakukan oleh lelaki tadi. Dia sedang melukis, fikir Kristina. Kristina memegang lukisan itu. Diperhatikannya dengan teliti. Tiba-tiba muka Kristina merona merah. Dia tidak menyangka bahawa Mike melukis dirinya. Dirinya yang sedang... 
Bersambung di Fragmen 3~^^

Kristina... (Fragmen 3) 
Kristina memegang lukisan itu. Diperhatikannya dengan teliti. Tiba-tiba muka Kristina merona merah. Dia tidak menyangka bahawa Mike melukis dirinya. Dirinya yang sedang duduk, dirinya yang sedang berdiri, dirinya yang sedang berjalan. Dan dirinya yang sedang mengambil gambar, iaitu yang paling besar sekali terletak di tengah-tengah. Apa yang lebih mengejutkan Kristina ialah lukisan itu sungguh ekspresif. Emosi Kristina tergambar sepenuhnya pada wajah yang dilukis. Kristina tidak menyangka Mike dapat melukis dirinya sampai begitu sekali. Perasaan Kristina sewaktu mengambil gambar juga dinyatakan oleh Mike dengan tepat. Kristina juga tidak menyangka selama ini dia diperhatikan oleh Mike. dan Mike menjadikannya subjek dalam lukisan. Kristina tidak tahu sama ada dia rasa takut atau gembira ketika itu. Takut, kerana dia selama ini diperhatikan. Gembira, kerana ada orang yang meminatinya dalam diam. Agak lama Kristina memegang lukisan itu. Seperti dia tidak mahu melepaskannya. Akhirnya dengan cermat, dia kemudiannya meletakkan lukisan itu di atas meja semula. Kristina terpandang pensel yang digunakan oleh Mike untuk melukis. Tiba-tiba, Kristina terfikir sesuatu. Dia kemudiannya mengambil pensel itu dan melukis tanda ;) berserta sepotong ayat berbunyi “ hatiku bersimfoni...” di ruangan tepi sebelah kanan bawah lukisan itu.
Mike berlari menuju ke kelas semula. Dia ingin mendapatkan lukisan itu. Sampai di kelas, Mike terlihat Kristina yang sedang menulis sesuatu pada lukisan itu. Kristina tersedar ada seseorang datang secara tergesa-gesa berdasarkan bunyi tapak kaki. Kristina segera berpaling. Kristina terlihat Mike. Bibir Kristina menguntum senyum. Mike kemudiannya tertunduk. Habislah...
Bersambung Fragmen 4~^^

Kristina... (Fragmen 4)
Kristina dan Mike saling berpandangan. Bibir Kristina menguntum senyum. Mike kemudiannya tertunduk. Habislah...fikir Mike dalam hatinya. Habis, kerana semua rahsianya sudah diketahui oleh Kristina. Kerana selama ini dia memerhati Kristina dari jauh dan menjadikan Kristina subjek dalam lukisannya. Kristina meletakkan semula pensel di atas meja. Sekali lagi dia memerhatikan lukisan itu. Dan matanya terarah kepada sepotong ayat yang baru ditulisnya tadi. “ Hatiku bersimfoni...”, ayat itu ditulis oleh Kristina kerana dia merasakan hatinya cukup gembira saat itu. Hatinya damai berlagu seperti diiringi oleh kicauan burung dan orkestra. Takut? Kristina seperti tidak ada perasaan itu lagi. Sebaliknya dia pula ingin mengetahui lebih lanjut tentang diri Mike. Perlahan, Kristina berjalan ke arah Mike. Mike merasakan Kristina semakin menghampirinya. Mike masih menunduk. Dia takut untuk mengangkat kepalanya. “Hei, kamu!” kata Kristina. Perlahan Mike mengangkat mukanya. TIba-tiba Kristina menghayunkan penumbuk ke muka Mike. Tetapi tidak singgah. Sengaja Kristina buat begitu untuk melihat reaksi Mike. Kristina kemudiannya tertawa. Menampakkan baris giginya yang cantik. Mike tersentak dengan perlakuan Kristina. Kali ini giliran Mike pula yang tersipu malu. Muka Mike pula yang merona merah.Tidak lama, datang seorang pelajar perempuan ke arah mereka berdua. Pelajar perempuan itu segera mendapatkan Kristina. Dia melihat Mike sesaat. Dia sedikit hairan. Apa yang Kristina buat bersama lelaki ini? Apa yang mereka bualkan? “ Kristina, apa yang kau buat di sini?” tanya pelajar perempuan itu. Kristina terdiam seketika. Dia cuba mencari jawapan yang sesuai. “Tidak, aku beri risalah pertandingan fotografi tadi,” sahut Kristina. “Oh, begitu. Eh, Kristina! Cikgu Stephen cari kau,” beritahu pelajar perempuan itu. “ Cikgu Stephen cari aku?” Kristina kehairanan. “ Ya, cepatlah! Dia dah tunggu di bilik guru,” pelajar perempuan itu menarik tangan Kristina. “ Ya, sabarlah Isabel,” balas Kristina lagi. Kristina memandang Mike sekilas. Dia mengenyitkan mata dan tersenyum lagi. Isabel tidak melihat perlakuan Kristina. Mike semakin tersipu. Tidak sangka Kristina seberani itu mengusiknya. Tidakkah dia berasa takut? Takut kerana Mike melukis dirinya? Mike kehairanan melihat perlakuan Kristina. Kalau gadis lain sudah tentu dikoyak-koyakkan lukisan itu dan dia akan dimarahi serta dimalukan di hadapan pelajar lain. Mike masih tercegat di pintu kelas.
Tiba-tiba Mike teringat semula apa yang dilakukan oleh Kristina tadi. Kristina tadi sedang menulis sesuatu pada kertas lukisannya. Mike segera mendapatkan kertas lukisannya. Dia ingin membaca apa yang Kristina telah tulis Dan di ruangan tepi sebelah kanan bawah lukisan itu Mike terbaca, “hatiku bersimfoni...”. Hati Mike teruntun membaca sepotong ayat itu. Dia tidak menyangka Kristina akan menulis ayat itu pada lukisan yang dilukisnya. Dan kini, di kepala Mike mengandung banyak persoalan. Apakah yang dirasai oleh Kristina sebenarnya? Adakah gadis itu mula menyukainya atau sepotong ayat yang ditulis itu hanyalah satu usikan nakal Kristina? Mike mengusap kepalanya. Kristina, gadis ini meruntun hatiku...

p/s : Mampukah mereka bersama? 
Oh, ya!Karya ini akan dibukukan! Sila komen ya.
Layari http://brain-psychoneuron.blogspot.com/ dan http://penaberdansa.blogspot.com/ untuk membaca karya-karya saya. Terima kasih.




Sunday, September 21, 2014

Kristina dan Perahu Timun Iban akan dibukukan! ;)


Untuk pengetahuan pembaca, saya dalam perancangan untuk membukukan dua buah karya saya iaitu Kristina dan Perahu Timun Iban. Setelah karya ini siap nanti, saya akan mencari penerbit yang sesuai untuk menerbitkannya. Saya merancang untuk mengeluarkan dalam 500 naskhah. Setelah buku ini siap diterbitkan nanti saya akan memberitahu pembaca. Terima kasih kerana sentiasa mengikuti dan menyokong karya saya.

Di bawah ini saya sertakan  Kristina fragmen 1-9 dan Perahu Timun Iban fragmen 1-3. Selamat membaca.  ;)

Kristina Fragmen 1-9.
Kristina... (Fragmen1)
Kristina. Cerita ini mengisahkan tentang seorang gadis bernama Kristina yang berusia 17 tahun. Kristina merupakan seorang pelajar yang baru berpindah sekolah. Semasa diperkenalkan oleh Cikgu Stephen, Kristina berharap agar kehadirannya diterima oleh rakan sekelas. Seorang pelajar bertanya akan hobi Kristina. Kristina memberitahu bahawa dia amat meminati bidang fotografi. Baginya, gambar adalah kehidupan yang tersuling dan terpelihara selamanya. Wajah yang ekspresif, masa yang sekejap dalam alam, bentuk yang abstrak, semua ini adalah asas-asas fotografi. Sebuah gambar menyampaikan sesuatu yang tidak boleh dijelaskan melalui kata-kata, rasa misteri dan keindahan hidup, sifat dan pencapaian manusia. Kata-kata Kristina membuatkan pelajar itu terdiam. Cikgu Stephen memandang Kristina, menepuk tangannya kemudian disertai oleh semua pelajar. Mereka kagum dengan kata-kata Kristina. Kehadiran Kristina di sekolah itu telah menarik perhatian semua orang, tidak lupa juga seorang pelajar bernama Mike. Dia ialah pelajar dari kelas sebelah. Tanpa pengetahuan Kristina, Mike sering memerhatinya dari jauh. Namun, apabila terserempak Mike segera menunduk dan mengalihkan pandangannya daripada Kristina. Kristina menyertai Kelab Fotografi di sekolahnya.  Suatu hari, Kristina telah masuk ke kelas sebelah untuk mengedarkan risalah pertandingan fotografi.Kehadiran Kristina tidak disedari oleh Mike kerana waktu itu Mike sedang leka melukis. Sampai di meja Mike, Kristina ingin menyerahkan risalah. Sesaat, dia tertarik dengan apa yang Mike lakukan. Kristina memerhatikan Mike. Mike menyedari sesuatu sehinggakan dia mendongakkan kepala. Mike amat terkejut dengan kehadiran Kristina.Dia hilang imbangan dan terjatuh dari kerusi. Perlakuan Mike membuatkan Kristina tidak dapat menahan ketawanya. Mike berasa amat malu dengan kejadian itu. Dia segera bangun, dan lari keluar dari kelas. Tindakan Mike mengejutkan Kristina. Dan, Kristina bertambah terkejut melihat apa yang dilukis oleh Mike. Apakah yang dilukis oleh Mike sehingga membuatkan Kristina terkejut? Adakah Mike mampu melupakan kejadian yang memalukan itu? Dan bagaimana hubungan keduanya nanti? Semuanya dalam Kristina.        

Kristina... (Fragmen 2)
Mike segera bangun dan lari keluar dari kelas. Dia tidak menyangka gadis yang berdiri dan memerhatikannya tadi ialah Kristina. Ya, Kristina Diamond. Gadis yang selama ini diperhatikannya dari jauh dan diminatinya dalam diam. Dia berasa amat terkejut, tidak dapat mengimbang dan terjatuh dari kerusi. Dia berasa amat malu dengan kejadian itu. Dan lebih memalukan lagi Kristina mentertawakannya. Mike berlari menuju ke arah sepohon pokok rendang di padang. Dia mendudukkan diri di atas rumput. Cuba sedayanya untuk menenangkan diri dan rasa gelabahnya. Kristina mentertawakannya. Jahatkah Kristina? Siapa pun pasti tertawa, fikir Mike. Mike mengusap rambutnya. Mike terfikir, kenapa agaknya Kristina datang ke kelasnya tadi? Apa yang Kristina buat di situ? Kenapa Kristina datang ke arahnya?  Sudah lamakah dia diperhatikan? Segalanya berlegar dalam kepala Mike. Mike menggaru kepalanya yang tidak gatal. Tiba-tiba Mike teringat apa yang dilakukannya tadi sehingga tidak menyedari kehadiran Kristina. Dia memegang sebatang pensel dan sedang melukis. Melukis? Ya, melukis. Dan lukisan itu masih terletak di atas meja. Di atas meja? Oh, tidak!
Kristina terkejut dengan perlakuan Mike. Mike yang terjatuh dari kerusi segera bangun dan lari keluar dari kelas. Kristina tidak dapat menahan ketawa melihat Mike. Adakah Mike lari keluar dari kelas kerana dia malu ditertawakan? Kristina tiba-tiba dirundung rasa bersalah. Rasa bersalah kerana mentertawakan Mike. Tapi, Kristina tidak sengaja. Bukan niatnya untuk sengaja ketawa dan memalukan Mike. Dia betul-betul tidak dapat menahan ketawanya. Dan Kristina tidak sempat berkata apa-apa apatah lagi memberikan penjelasan. Niatnya masuk ke kelas sebelah hanya untuk memberi risalah pertandingan fotografi. Cuma, dia tertarik dengan apa yang dilakukan oleh Mike yang membuatkannya memerhatikan lelaki itu. Sesaat matanya tertumpu ke arah lukisan di atas meja Mike. Oh, ini yang dilakukan oleh lelaki tadi. Dia sedang melukis, fikir Kristina. Kristina memegang lukisan itu. Diperhatikannya dengan teliti. Tiba-tiba muka Kristina merona merah. Dia tidak menyangka bahawa Mike melukis dirinya. Dirinya yang sedang...
Bersambung di Fragmen 3~^^

Kristina... (Fragmen 3)
Kristina memegang lukisan itu. Diperhatikannya dengan teliti. Tiba-tiba muka Kristina merona merah. Dia tidak menyangka bahawa Mike melukis dirinya. Dirinya yang sedang duduk, dirinya yang sedang berdiri, dirinya yang sedang berjalan. Dan dirinya yang sedang mengambil gambar, iaitu yang paling besar sekali terletak di tengah-tengah. Apa yang lebih mengejutkan Kristina ialah lukisan itu sungguh ekspresif. Emosi Kristina tergambar sepenuhnya pada wajah yang dilukis. Kristina tidak menyangka Mike dapat melukis dirinya sampai begitu sekali. Perasaan Kristina sewaktu mengambil gambar juga dinyatakan oleh Mike dengan tepat. Kristina juga tidak menyangka selama ini dia diperhatikan oleh Mike. dan Mike menjadikannya subjek dalam lukisan. Kristina tidak tahu sama ada dia rasa takut atau gembira ketika itu. Takut, kerana dia selama ini diperhatikan. Gembira, kerana ada orang yang meminatinya dalam diam. Agak lama Kristina memegang lukisan itu. Seperti dia tidak mahu melepaskannya. Akhirnya dengan cermat, dia kemudiannya meletakkan lukisan itu di atas meja semula. Kristina terpandang pensel yang digunakan oleh Mike untuk melukis. Tiba-tiba, Kristina terfikir sesuatu. Dia kemudiannya mengambil pensel itu dan melukis tanda ;) berserta sepotong ayat berbunyi “ hatiku bersimfoni...” di ruangan tepi sebelah kanan bawah lukisan itu.
Mike berlari menuju ke kelas semula. Dia ingin mendapatkan lukisan itu. Sampai di kelas, Mike terlihat Kristina yang sedang menulis sesuatu pada lukisan itu. Kristina tersedar ada seseorang datang secara tergesa-gesa berdasarkan bunyi tapak kaki. Kristina segera berpaling. Kristina terlihat Mike. Bibir Kristina menguntum senyum. Mike kemudiannya tertunduk. Habislah...
Bersambung Fragmen 4~^^

Kristina... (Fragmen 4)
Kristina dan Mike saling berpandangan. Bibir Kristina menguntum senyum. Mike kemudiannya tertunduk. Habislah...fikir Mike dalam hatinya. Habis, kerana semua rahsianya sudah diketahui oleh Kristina. Kerana selama ini dia memerhati Kristina dari jauh dan menjadikan Kristina subjek dalam lukisannya. Kristina meletakkan semula pensel di atas meja. Sekali lagi dia memerhatikan lukisan itu. Dan matanya terarah kepada sepotong ayat yang baru ditulisnya tadi. “ Hatiku bersimfoni...”, ayat itu ditulis oleh Kristina kerana dia merasakan hatinya cukup gembira saat itu. Hatinya damai berlagu seperti diiringi oleh kicauan burung dan orkestra. Takut? Kristina seperti tidak ada perasaan itu lagi. Sebaliknya dia pula ingin mengetahui lebih lanjut tentang diri Mike. Perlahan, Kristina berjalan ke arah Mike. Mike merasakan Kristina semakin menghampirinya. Mike masih menunduk. Dia takut untuk mengangkat kepalanya. “Hei, kamu!” kata Kristina. Perlahan Mike mengangkat mukanya. TIba-tiba Kristina menghayunkan penumbuk ke muka Mike. Tetapi tidak singgah. Sengaja Kristina buat begitu untuk melihat reaksi Mike. Kristina kemudiannya tertawa. Menampakkan baris giginya yang cantik. Mike tersentak dengan perlakuan Kristina. Kali ini giliran Mike pula yang tersipu malu. Muka Mike pula yang merona merah.Tidak lama, datang seorang pelajar perempuan ke arah mereka berdua. Pelajar perempuan itu segera mendapatkan Kristina. Dia melihat Mike sesaat. Dia sedikit hairan. Apa yang Kristina buat bersama lelaki ini? Apa yang mereka bualkan? “ Kristina, apa yang kau buat di sini?” tanya pelajar perempuan itu. Kristina terdiam seketika. Dia cuba mencari jawapan yang sesuai. “Tidak, aku beri risalah pertandingan fotografi tadi,” sahut Kristina. “Oh, begitu. Eh, Kristina! Cikgu Stephen cari kau,” beritahu pelajar perempuan itu. “ Cikgu Stephen cari aku?” Kristina kehairanan. “ Ya, cepatlah! Dia dah tunggu di bilik guru,” pelajar perempuan itu menarik tangan Kristina. “ Ya, sabarlah Isabel,” balas Kristina lagi. Kristina memandang Mike sekilas. Dia mengenyitkan mata dan tersenyum lagi. Isabel tidak melihat perlakuan Kristina. Mike semakin tersipu. Tidak sangka Kristina seberani itu mengusiknya. Tidakkah dia berasa takut? Takut kerana Mike melukis dirinya? Mike kehairanan melihat perlakuan Kristina. Kalau gadis lain sudah tentu dikoyak-koyakkan lukisan itu dan dia akan dimarahi serta dimalukan di hadapan pelajar lain. Mike masih tercegat di pintu kelas.
Tiba-tiba Mike teringat semula apa yang dilakukan oleh Kristina tadi. Kristina tadi sedang menulis sesuatu pada kertas lukisannya. Mike segera mendapatkan kertas lukisannya. Dia ingin membaca apa yang Kristina telah tulis Dan di ruangan tepi sebelah kanan bawah lukisan itu Mike terbaca, “hatiku bersimfoni...”. Hati Mike teruntun membaca sepotong ayat itu. Dia tidak menyangka Kristina akan menulis ayat itu pada lukisan yang dilukisnya. Dan kini, di kepala Mike mengandung banyak persoalan. Apakah yang dirasai oleh Kristina sebenarnya? Adakah gadis itu mula menyukainya atau sepotong ayat yang ditulis itu hanyalah satu usikan nakal Kristina? Mike mengusap kepalanya. Kristina, gadis ini  meruntun hatiku...
Bersambung di Fragmen 5~Nantikan sambungannya...

Kristina... (Fragmen 5)
Kristina dan Isabel berjalan beriringan ke bilik guru. Saat tiba di pintu, mereka mengetuk perlahan. Kelihatan Cikgu Amber berdiri tidak jauh dari situ. Cikgu Amber perasan kehadiran mereka berdua. “Ya, Kristina, Isabel? Apa halnya ni?” tanya Cikgu Amber. Kristina dan Isabel terdiam seketika. Sesaat, mereka berdua melihat wajah Cikgu Amber. Cikgu Amber amat lain sekali. “Cikgu...” kata Isabel sambil memegang rambutnya. Cikgu Amber cuba menangkap kata-kata Isabel. Akhirnya, dia faham. “Oh, ini. Cikgu potong hari tu. Terfikir untuk luruskan. Jadi, cikgu luruskan,” kata Cikgu Amber. “Cantik, cikgu!” kata Kristina dan Isabel. “ Eh, Cikgu Stephen perasan tak? Hehe,” Usik Isabel. Cikgu Amber tersenyum malu. Dia mengusap rambutnya. Wajahnya mula merona merah kerana diusik oleh Isabel. Kristina memerhati sekitar. Di satu sudut dia melihat seorang guru lelaki sedang sibuk menulis sesuatu. “Cikgu Stephen yang panggil kami ke sini. Dia nak jumpa Kristina,” kata Isabel. “Oh begitu. Pergilah jumpa dia,” kata Cikgu Amber. “Cikgu ada pesan apa-apa tak? Nak kami kirim salam ke?” kata Isabel. “Tak ada. Eh, jangan,” Cikgu Amber diselubungi rasa malu dan takut. “Tak adalah cikgu, gurau saja. Baiklah cikgu, kami pergi dulu,” kata Isabel. “Ya,” jawab Cikgu Amber. “Huh...” Cikgu Amber mengeluh perlahan. Dia memerhatikan Kristina dan Isabel menuju ke arah Cikgu Stephen. Cikgu Stephen berhenti menulis dan berbual dengan Kristina dan Isabel. Sedetik, Cikgu Amber memerhati Cikgu Stephen. Guru muda itu cukup baik dengan pelajarnya. Lebih-lebih lagi dengan Kristina dan Isabel. Agak lama juga dia memerhatikan Cikgu Stephen, sehinggakan lelaki itu mula tersedar dan menoleh ke arahnya. Mata keduanya bertentangan. Cikgu Amber cepat-cepat mengalihkan pandangannya. Cikgu Stephen tersenyum. Kristina dan Isabel terperasan. Tak lama, mereka berdua tersenyum dan ketawa. Cikgu Amber berasa semakin malu. Tak lama, Cikgu Amber meninggalkan bilik guru. Perlakuannya menyebabkan Kristina dan Isabel berhenti ketawa. Kristina dan Isabel dirundung rasa bersalah. “Apa kita dah buat ni?” kata Isabel. “Cikgu, kami nak pergi minta maaf.” Isabel menarik tangan Kristina tetapi dihalang oleh Cikgu Stephen. “Isabel, Kristina,” Cikgu Stephen menggelengkan kepala. “Kita teruskan perbualan. Lagipun banyak yang saya hendak beritahu Kristina.” Kristina dan Isabel terdiam. Mereka melihat wajah Cikgu Stephen yang cuba untuk menenangkan diri. “Maafkan kami cikgu,” kata Isabel. “Tak apa,” jawab Cikgu Stephen.
Bersambung Fragmen 6. Nantikan sambungannya...

Kristina...(Fragmen 6)
Petang itu redup. Angin berhembus lembut. Dedaun berguguran ditiup angin. Stephen berjalan perlahan. Setibanya di kuburan, dia meletakkan setangkai bunga Lily di pusara. Amanda Dong, 1986-2007. Gadis yang ceria dan suka berjenaka. Terkadang manja. Apabila ketawa, lesung pipit di pipinya akan kelihatan. Dan, ini akan menyerikan wajahnya. Stephen membuang ranting dan daun yang gugur di atas pusara Amanda. “ Stephen, terima kasih kerana sudi hadir dalam hidup saya. Saya amat menghargainya. Saya pergi tidak lama. Tunggu saya, ya!” Itulah kata-kata terakhir Amanda sebelum gadis itu pergi buat selamanya. Dan, saat itu Stephen tidak menyangka nahas pesawat itu telah menghancurkan impiannya untuk hidup bersama dengan Amanda. Stephen masih ingat lagi, sehari sebelum Amanda pergi dia sempat menyanyikan sebuah lagu yang diciptakannya khas buat Amanda, “Fly To You”. “Amanda, lagu ini saya ciptakan khas buat awak. Sedang awak jauh, dan teringatkan saya, awak panggillah nama saya. Tatkala itu juga saya akan pergi menemui awak,” Stephen teringat semula kata-katanya kepada Amanda. Sejak pemergian Amanda,Stephen tidak lagi menyentuh gitarnya. Dia sering mengunjungi pusara Amanda. Meletakkan bunga dan bersembahyang di pusara. Perlakuannya membimbangkan ibu dan bapanya. Mereka menasihati Stephen. Lama-kelamaan, Stephen beransur pulih. Dia mampu menerima kehilangan Amanda. Dia kembali memetik gitar, setelah sekian lama tidak bermain. Namun, dia tetap mencintai Amanda dan belum bersedia menerima mana-mana gadis lain untuk mengisi ruang hatinya yang sudah kosong. Dia teringat akan kata-kata ayah Amanda. “Stephen, pakcik lihat awak selalu juga pergi melawat pusara Amanda. Terima kasih Stephen,kerana masih ingat akan anak pakcik. Cuma, pakcik harap awak juga fikir akan kebahagiaan diri sendiri. Seberat-berat hati Stephen untuk melepaskan Amanda, berat lagi hati pakcik. Amanda sudah bahagia di sana. Lepaskanlah dia, Stephen.” kata ayah Amanda sambil memegang bahunya. Stephen hanya berdiam diri. Dia tidak menjawab kata-kata ayah Amanda. Sehelai daun kering menimpa rambut Stephen. Dia tersedar dari lamunannya. Sesaat, dia teringat kepada seseorang. Seseorang yang cuba menghadirkan diri dalam ruang hatinya. “ Amber, maafkan aku...” kata Stephen sendirian sambil menunduk perlahan.
Bersambung di Fragmen 7. Nantikan sambungannya...

Kristina... Fragmen 7
Ramai orang di perpustakaan hari itu. Kebanyakannya adalah pelajar. Biasalah, minggu ini minggu ulangkaji. Peperiksaan pertengahan tahun akan bermula minggu depan. Para pelajar mengambil kesempatan ini untuk pergi ke perpustakaan. Belajar dan membuat perbincangan secara berkumpulan. Di samping itu, mereka juga mencari buku rujukan yang bersesuaian dengan topik. Di luar perpustakaan, kelihatan seorang lelaki sedang duduk di tangga. Dia membaca sebuah buku. Matanya menyorot setiap catatan yang terdapat dalam buku itu. Sedang dia leka membaca, datang seorang gadis dari arah belakangnya. Gadis itu menepuk bahunya. “Ha, buat apa kat sini? Kenapa tak masuk dalam?” tanya gadis itu. Lelaki itu sedikit tersentak dengan tepukan itu. Dia menoleh ke belakang. “ Oh, kau Erina. Dalam banyak sangat orang. Kat luar ni seronok sikit. Rasa lebih tenang,” kata lelaki itu. “Alah, banyak kau punya alasan. Kau tak nak kat dalam sebab ada dia, kan?” Erina cuba mengusik lelaki itu. “Tak adalah,” jawab lelaki itu ringkas. Dia agak sedikit terganggu dengan pertanyaan itu. “Am, kau baca buku apa tu?” Buku yang dipegang oleh Am menarik perhatian Erina. Am menutup buku itu lalu memberikannya kepada Erina. Erina membaca tajuk buku itu. “Panduan menulis novel? Kau nak menulis novel ke, Am?” tanya Erina. Am tersenyum lalu mengangguk perlahan. “Wah, hebat! Daripada sajak beralih ke novel pulak,” kata Erina. “Aku nak cuba sesuatu yang baru. Bagi aku, novel itu sama juga seperti sajak. Ia adalah cerminan masyarakat,” jawab Am. “Betul, tu. Tak salah mencuba sesuatu yang baru. Am, novel pun novel jugak. Kau dah belajar ke? Minggu depan kita nak ujian,” tanya Erina. Erina memandang Am. Am mengatur cermin matanya. “Sudah,” kata Am. “Eh, Am! Marilah masuk dalam. Jangan seorang-seorang kat sini. Tak baik, nanti orang culik!” ajak Erina. “Tak apalah. Aku lebih suka kat sini. Err...Erina, buku aku,” kata Am sambil meminta bukunya kembali. “Kau nak buku ni, kau ikut aku masuk ke dalam. Marilah!” pujuk Erina lagi.
“Yalah, yalah,” kata Am. Akhirnya Am mengalah. Erina dan Am berjalan masuk ke dalam perpustakaan. Pintu perpustakaan dibuka. Erina memandang sekitar. Matanya melilau mencari seseorang. Di satu sudut seorang gadis sedang menulis. Sesaat, gadis itu berhenti menulis. Tangannya mula mengatur rambut. Erina tersenyum lebar. Erina memandang Am. “Jom, Am! Kita jumpa dia,” kata Erina. Dia menarik tangan Am. “Erina, aku..” perasaan malu tiba-tiba hadir dalam diri Am. Dia berasa serba salah. Erina terus menarik tangan Am, dan mereka berjalan menuju ke arah gadis itu.
Bersambung Fragmen 8. Nantikan sambungannya...

Kristina... Fragmen 8
Gadis itu mengatur rambutnya. Tak lama, dia merasakan ada derap tapak kaki menuju ke arahnya. Agak laju dan buru-buru. Gadis itu mendongakkan kepala. Dia terpandang Erina dan Am. Kelihatan, Erina memegang tangan Am. Tersedar, Erina melepaskan pegangan. Erina memandang wajah gadis itu. “Jasmine, ni aku bawa Am. Dia kata nak jumpa kau,” kata Erina. Erina memandang wajah Am. Dia mencubit lengan lelaki itu. Am terpinga-pinga dengan kata-kata Erina. “Err..tak...” belum sempat Am menghabiskan kata-katanya, sekali lagi Erina menyentuhnya. Kali ini ditepuk di belakang pula. Agak kuat sehingga Am hampir tertolak ke arah Jasmine. Tepukan yang kuat itu menarik perhatian orang di sekitar. Mereka berpaling ke arah Erina, Am dan Jasmine. Erina tersedar dengan perlakuannya. Dia segera menunduk dan meminta maaf. Erina memandang wajah Jasmine. Dia tersengih. Am semakin kurang selesa. Dia seperti ingin pergi dari situ. Tetapi, belum sempat dia berbuat demikian, kakinya telah dipijak oleh Erina. “Oh, Tuhan,”bisik Am sendirian. Bisikan Am itu menarik perhatian Jasmine. Dia memandang wajah lelaki itu. Jasmine tersenyum. “Duduklah,” pelawa Jasmine lembut. “Am, duduklah. Orang dah pelawa tu!” kata Erina kepada Am. Erina menyuruh Am duduk dekat dengan Jasmine. Dengan perlahan, Am duduk di kerusi. Am menyangka Erina akan duduk bersama dengan mereka. Namun, jangkaan Am meleset. Sebaliknya, Erina cepat-cepat beredar dari situ. Am menjadi kaku seketika. Sebelum pergi, Erina sempat melambai ke arah Am dan Jasmine. Erina membuat isyarat semoga berjaya kepada Am. Jasmine tersenyum lagi. Dia akhirnya ketawa kecil kerana tidak tahan melihat telatah Erina. Am memberanikan diri memandang wajah Jasmine. Jasmine, dengan rambut separas bahu. Wajah yang putih dan dagu yang belah. Sungguh cantik! Kata Am di dalam hati. Am rasa terpukau melihat kecantikan Jasmine. Tak lama, Jasmine memalingkan mukanya. Dia memandang wajah Am. Sesaat, mereka berbalas renungan. Jasmine tersenyum. Am tersipu malu. “Kenapa awak nak jumpa saya?” tanya Jasmine. Am rasa serba salah. Dia tidak tahu apa yang ingin diberitahu. Semua ini kerja Erina. “Huh...” Am mengeluh perlahan. Jasmine terdengar keluhan Am. “Erin usik awak, ya?” tanya Jasmine. Dia seperti tahu bahawa Erina yang merencanakan segalanya. Am terdiam. Dia cuba mencari jawapan yang sesuai. “Err...sebenarnya saya, sebenarnya saya nak belajar menulis daripada awak. Ya, belajar menulis,” akhirnya jawapan itu keluar dari mulut Am. Jasmine tersentak. Jasmine terdiam seketika.“Boleh, tapi saya nak awak hasilkan sebuah sajak untuk saya,”kata Jasmine. Sajak? Seakan teruja, Am mengangguk dan tersenyum. Dan, Jasmine membalas senyuman itu...
Bersambung Fragmen 9. Nantikan sambungannya...

Kristina... Fragmen 9
1...2...3...4...5...6...7...8...9...10...
1...2...3...4...5...6...7...8...9...10...
1...2...3...4...5...6...7...8...9...10...
“Huh...Huh...Huh...” Perlakuannya tiba-tiba terhenti. Dia menghentikan kiraan. Dia terduduk. Peluh menitik jatuh dari muka. Disapunya perlahan. Dia menundukkan kepalanya. Memandang lantai simen. Dia cuba untuk membuang kepenatan. Lama juga dia memandang lantai simen itu. Tak lama, kedengaran bunyi tapak kaki. Bunyinya semakin kuat dan menghampiri. Tertarik dengan bunyi itu, dia mendongakkan kepalanya. Dia terpandang satu susuk tubuh atletik di hadapannya. Lelaki itu tersenyum memandangnya. “Letih ke?” tanya lelaki itu. Dia hanya mengangguk perlahan. “Simon, ajar aku cara menumbuk.”  Tiba-tiba dia bersuara. Menyatakan hasratnya kepada lelaki itu. Spontan, Simon menghayunkan kedua belah tangannya dan melakukan aksi menumbuk. “ Ajar kau  cara menumbuk? Kau larat lagi ke? Penat betul kau aku tengok. Muka pun dah merah-merah,” ujar Simon. “ Larat lagi ni,” dia membalas kata-kata Simon. “Baiklah,” Simon menjawab lalu menghulurkan tangannya. Dia menyambut tangan Simon dan segera angkat. Kemudian, keduanya saling membuka baju dan meletakkannya di tepi. Gelagat mereka berdua menarik perhatian pengunjung taman tasik itu. Tidak lupa juga kepada dua orang gadis yang sedang lalu di hadapan mereka. “Wow...kau lihat tu,” kata salah seorang daripada gadis itu. Rakannya tersenyum dan kemudian tertawa kecil. “Mantapnya,” kata gadis itu lagi. Susuk tubuh Simon memang tegap dan cantik.Terutama pada bahagian perutnya yang berketul. Sifar lemak di situ. Dia pula sedikit kurus namun susuk tubuhnya masih menampakkan dirinya sebagai seorang petinju. Walaupun seakan menyedari diperhatikan oleh orang di sekeliling, mereka berdua tetap meneruskan latihan. Berlatih di luar, dengan udara petang yang menghembus lembut sememangnya memberikan pengalaman latihan yang berbeda. Lebih nyaman dan tenteram berbanding di dalam gim yang tertutup. Ini secara tidak langsung memberi kesan yang positif terhadap emosi petinju. Petang itu,mereka berlatih teknik tinju yang biasa dilakukan seperti tumbuk lurus (jab), tumbuk sauk (uppercut), dan tumbuk cangkuk (hook). “Ada caranya untuk memperkeras tinju atau pukulan. Semuanya dapat diperoleh dengan latihan yang rutin. Memiliki tinju atau pukulan yang keras tentunya akan meningkatkan kepercayaan diri kita saat hendak melakukan sparing.Kita akan yakin kalau lawan yang kita pukul akan terjatuh hanya dengan melakukan beberapa pukulan saja, tapi harus memiliki ketepatan target yang bagus dalam melakukan pukulan,” kata Simon. “Jadi, apa caranya?” dia bertanya.. “Macam yang kau biasa lakukan, ‘Push Up’. Lagi satu, memukul dinding,” kata Simon lagi. “Memukul dinding?”dia bertanya lagi. “ Ya, tapi bukan seperti hendak memukul orang. Hati-hati, boleh cedera tangan dibuatnya. Lakukan dengan perlahan-lahan tapi lakukan sampai berulang kali. Jangan terlalu perlahan juga, kau dapat mengatur kekuatannya sesuai kemampuan,” jelas Simon lagi. “Terima kasih, Simon. Kau banyak ajar aku,” dia berkata. “Alah, hal kecil itu.” kata Simon. Sesaat, Simon memandang mentari yang hampir melabuhkan tirai.  “Eh, dah lewat ni, hari pun dah semakin gelap. Jom, kita balik,” ajak Simon. Dia mengangguk perlahan, dan keduanya mula berjalan pulang dari taman tasik itu. Sepanjang perjalanan pulang itu, dia berfikir sesuatu. Dalam diam, dia amat mengagumi lelaki bernama Simon. Simon yang sentiasa memberi tunjuk ajar kepada dia. Dia, dia yang bernama Ronny Mark.
Bersambung Fragmen 10. Nantikan sambungannya... 


Perahu Timun Iban~(Fragmen 1 – Fragmen 3)
Perahu Timun Iban~Fragmen 1
“Dia tetap menunggu meski esok bukan miliknya...”
Perahu Timun Iban. Cerita ini mengisahkan tentang seorang tua yang bernama Aki Suki. Aki Suki ada seorang cucu yang bernama Suki. Setelah ibunya Suri meninggal dunia, Suki dijaga oleh Aki Suki dan Ini Suki. Suri amat kecewa dan menderita dengan perbuatan Sempurai yang menggilai perempuan lain. Malam itu, Suri telah membunuh dirinya dengan meminum racun. Kematian Suri amat mengejutkan Sempurai. Dia berasa sungguh menyesal di atas perbuatannya. Sewaktu hari pengebumian Suri, Sempurai tidak henti-henti menangis dan meraung meratapi kematian isterinya. Dia memeluk mayat Suri. Namun, penderitaannya itu tidak setanding kesedihan yang dirasai oleh Aki Suki dan Ini Suki. Suri, itulah satu-satunya anak mereka. Sempurai mendapatkan Aki Suki untuk meminta ampun. Dia memegang erat kaki Aki Suki. Aki Suki tidak berkata apa-apa. Di dalam hatinya Tuhan sahaja yang tahu, betapa dia amat membenci lelaki itu. Namun, walau dibunuhnya Sempurai itu tidak dapat mengembalikan dan menghidupkan semula anaknya Suri. Ini Suki memukul-mukul Sempurai sambil menangis. Dia meminta Sempurai menghidupkan semula anaknya Suri. Sempurai terus memegang erat kaki Aki Suki. Penduduk kampung memerhatikan suasana itu dengan hati yang pilu.
Selepas kematian Suri, Sempurai menjadi tidak tentu arah. Sekejap ketawa. Sekejap menangis. Dan sering bercakap seorang diri. Apai Kelabu, tuai rumah meminta Aki Suki membawa Sempurai  berubat dengan Aki Kilat, seorang manang. Apai Kelabu merasakan bahawa Sempurai benar-benar menyesal di atas perbuatannya. Aki Suki akhirnya bersetuju dengan cadangan Apai Kelabu sementara Ini Suki berkata kenapa tidak dibiarkan sahaja Sempurai itu menjadi gila kerana ianya adalah balasan Tuhan kepadanya. Aki Suki memberitahu Ini Suki bahawa dia sudah mula memaafkan Sempurai. Tambah Aki Suki lagi, kalau mereka bertindak kejam terhadap Sempurai samalah seperti Sempurai yang bertindak kejam terhadap anak mereka Suri. Sempurai sudah pun menerima balasannya, kata Aki Suki lagi. Tidak lama selepas itu, Sempurai pun beransur sembuh. Setelah sembuh sepenuhnya, Sempurai menyatakan hasratnya untuk mencari semula pekerjaan yang baru setelah dahulu dia dibuang kerana lama tidak bekerja. Kali ini dia akan merantau jauh. Sempurai meminta Aki Suki dan Ini Suki menjaga Suki. Ini kerana biarlah keduanya menjaga Suki.Fikirnya itu dapat mengubat hati Aki Suki dan Ini Suki yang sudah kematian Suri. Saat Sempurai ingin pergi, dia memeluk erat Suki. Suki yang masih kecil itu terpinga-pinga, namun menangis kemudiannya. Sempurai sebak. Aki Suki memegang bahu Sempurai. Dia memberitahu Sempurai bahawa dia akan menjaga Suki dengan sebaiknya. Sempurai berjalan perlahan meninggalkan Suki, Aki Suki dan Ini Suki. Setelah agak jauh, Sempurai berpaling dan melambai tangannya. Suki, suatu hari nanti ayah akan pulang. Ampuni aku Suri...
Bersambung di Fragmen 2~

Perahu Timun Iban~ Fragmen 2
“Dia tetap menunggu meski esok bukan miliknya...”
Aki Suki memotong setengah timun iban. Kemudian, isinya dikeluarkan. Diletakkannya di dalam mangkuk. Garam ditabur dan digaulkan bersama timun iban. Suki memerhati. Dia seperti tidak sabar. Aki Suki tersenyum. Aki Suki tahu Suki begitu suka makan timun iban dicampur garam. Sebab itu, awal-awal lagi dia turun ke kebun untuk mencari timun iban. Apa yang Suki tunggu-tunggu sebenarnya ialah perahu timun iban. Setelah timun iban dipotong setengah dan isinya dikeluarkan, kulit yang tinggal akan membentuk seperti perahu. Dan perahu timun iban itu Suki hanyutkan di sungai kecil yang terletak tidak berjauhan dari kebun. Aki Suki memberi perahu timun iban kepada Suki. Suki ketawa riang. “Hati-hati, jangan main jauh sangat” Aki Suki mengingatkan Suki. Aki Suki memerhati Suki yang berlari riang menuju sungai kecil. “Biar saya tengok-tengokkan dia, “ kata Ini Suki. Ini Suki turun dari langkau dan mengikut Suki dari belakang. Ini Suki memanggil-manggil nama Suki. Suki menoleh ke bekakang. “Mari Ini, kita main perahu,” Suki mengajak neneknya. Aki Suki tersenyum lagi. Sudah besar Suki, fikirnya. Dahulu, sewaktu ditinggalkan oleh ayahnya, Suki baru berusia setahun. Kini, Suki sudah pun berusia lima tahun lebih. Sesaat, Aki Suki teringat kepada Sempurai. Sudah lama Sempurai tidak balik ke kampung dan melawat Suki. Walaupun begitu, Sempurai tidak pernah gagal memberikan wang belanja. Dahulu, sewaktu baru mendapat kerja semula, Sempurai sering balik ke kampung. Banyak buah tangan yang dia bawa. Sempurai belikan Suki baju baru. Tidak lupa juga untuknya dan Ini Suki. Untuknya, Sempurai belikan kemeja lengan panjang. Untuk Ini Suki, Sempurai belikan kain sarung. Suki suka benar pakai baju yang dibelikan oleh Sempurai. Terkadang, masih basah-basah pun Suki minta neneknya mengangkat baju itu di jemuran. Aki Suki pernah bertanyakan apa kerja Sempurai. Sempurai memberitahu dia bekerja sebagai pemandu lori. Sempurai memberitahu lagi bahawa tauke tempatnya bekerja sangat baik orangnya. Aki Suki menasihati Sempurai supaya kerja baik-baik dan ikut cakap tauke. Sempurai mengangguk dan menyatakan bahawa dia akan bekerja bersungguh-sungguh untuk Suki. Dalam diam, Aki Suki tersentuh hati melihat Sempurai. Sempurai bekerja siang dan malam untuk menyara Suki. Setelah kematian isterinya, hidup Sempurai masih belum terurus sepenuhnya. Suatu hari, dia menyuarakan hasratnya kepada Sempurai agar lelaki itu mencari pengganti kepada isterinya yang sudah tiada. Sempurai diam dan tidak menjawab. Seperti dia tidak menyenangi apa yang Aki Suki hasratkan. Adakah itu punca Sempurai jarang balik ke kampung lagi?
Aki Suki tersedar dari lamunannya apabila dikejutkan oleh Suki yang berlari-lari ke arahnya. “Aki! Aki! Ada ikan di sungai tadi!” jerit Suki. Ini Suki hanya mengekori perlahan dari belakang. Tidak terdaya dia mengejar Suki. Suki mendapatkan Aki Suki. Aki Suki mengusap lembut rambut Suki. Dia memeluk erat Suki dan mengucup pipi Suki. Tidak lama, matanya bergenang. Aki Suki cuba untuk menyeka air matanya namun ia gugur juga. Suki melihat datuknya dengan hati yang hairan. “Kenapa Aki menangis?” tanya Suki. “Tiada apa-apa, Suki,” Aki Suki menyapu wajahnya dengan lengan baju. Sempurai, pulanglah. Getus hatinya.
Bersambung di Fragmen 3. Nantikan sambungannya...

Perahu Timun Iban~ Fragmen 3
“Dia tetap menunggu meski esok bukan miliknya...
Anyau memasukkan kotak berisi barang makanan ke dalam lori. Jawa menyambut kotak itu, menyusunnya cermat satu – persatu. Sesaat, Jawa mendongak ke atas. Terik mentari memancar wajahnya. Jawa berhenti menyusun kotak itu seketika. Dia mengesat peluh dengan menggunakan lengan baju. “Huh...” Jawa mengeluh perlahan. Perlakuan Jawa menarik perhatian Anyau. “Letih ke?” tanya Anyau sambil tersenyum. “ Mestilah. Sudahlah panas, Anyau. Rasa kena bakar,” Jawa menjawab dengan nada merungut. “Ha, itulah. Kita dahulu tak nak sekolah betul-betul. Akhirnya, dapat kerja macam ni. Tahan sahajalah Jawa,” kata Anyau. “ Betul tu, Anyau. Tapi nak diingat balik pun tak guna. Masa bukannya boleh diputar,” balas Jawa dengan nada menyesal. Anyau memandang wajah Jawa. Dia sangat mengerti perasaan Jawa. Bukan sehari dua dia mengenali Jawa. Sejak dari kecil mereka sudah berkawan. Anyau ingat lagi bagaimana dia dan Jawa tidak pergi ke sekolah hari itu. Sebaliknya, mereka pergi ke sungai di hujung kampung untuk memancing ikan dan udang. Sampai ke petang mereka di sana. Agak banyak juga tangkapan yang mereka peroleh hari itu. Setelah penat memancing, mereka mandi pula kemudiannya. Ketika mereka sedang leka mandi, tidak sedar pula kehadiran ibu Anyau. Jeritan ibu Anyau menyedarkan mereka berdua. Anyau dan Jawa begitu terkejut melihat ibu Anyau. Ibu Anyau siap membawa sebatang kayu yang dipegang kemas. “Oh, ini kerja kamu ya, Anyau! Ingatkan ke sekolah, rupa-rupanya di sini!” Anyau berasa sungguh takut melihat ibunya yang memegang sebatang kayu. Jawa berenang ke tepi. Dia ingin lari dari situ. “Hei, Jawa! Ke mana kamu mahu lari? Sini kamu! Jangan lari!” ibu Anyau memanggil Jawa. Jawa memandang Anyau. Anyau masih lagi di air. Dia tidak mahu naik ke darat. “Apa kamu buat lagi di situ, Anyau!? Naik!” kata ibu Anyau lagi. Semakin tinggi suaranya. “Tak mahu. Nanti mak pukul,” Anyau menjawab dengan suara yang ketar. “Pukul tak pukul! Tak naik, lagi teruk kamu mak kerjakan! Naik, Anyau!” ibu Anyau mengetapkan giginya. Seperti dia cuba untuk menahan kemarahannya. Akhirnya, dengan perlahan Anyau dan Jawa naik ke darat. Sebaik sahaja  naik ke darat, Anyau dipukul teruk oleh ibunya. Jawa pula dipulas telinga oleh ibu Anyau kerana dia mengaku bahawa dia yang mengajak Anyau memancing di sungai. Jawa tidak melawan, kerana dia tahu dia yang bersalah. Lagipun, dia amat menghormati ibu Anyau. Ibu Anyau ialah kawan baik kepada mendiang ibu Jawa. Setelah ibu Jawa meninggal dunia dan ayahnya berkahwin semula, Jawa dijaga oleh neneknya. Ibu Anyau menganggap Jawa seperti anaknya sendiri kerana sebelum ibu Jawa meninggal dunia, dia pernah berpesan kepada ibu Anyau supaya sentiasa memerhatikan Jawa. Anyau menangis teresak – esak. Jawa bersimpati dengan Anyau. Dia rasa sungguh menyesal kerana mengajak Anyau ponteng sekolah hari itu. Pulang ke rumah, giliran Jawa pula dimarahi oleh neneknya. Nasib baiklah neneknya tidak larat untuk memukul. Kalau tidak, pasti berbekas betis Jawa. Keesokan harinya, ibu Anyau membawa Anyau dan Jawa berjumpa dengan guru kelas mereka, Cikgu Jelai. Ibu Anyau menjelaskan semuanya. Dahi Cikgu Jelai berkerut. Dia memandang wajah Anyau dan Jawa. Anyau dan Jawa menunduk. Tidak berani bertentang mata dengan Cikgu Jelai. “Anyau, Jawa. Nanti cikgu bawa kamu berdua berjumpa dengan Cikgu Seli,” kata Cikgu Jelai. Anyau dan Jawa hanya mendiamkan diri. Cikgu Seli, iaitu PKHEM ialah seorang guru yang tegas dengan murid-muridnya. Walaupun begitu, dia ialah seorang guru yang baik. Cikgu Seli menasihati Anyau dan Jawa. “Jawa, ibu kamu sudah tiada. Ayah pun sudah berkahwin lain. Patutnya kamu fikir tentang diri sendiri. Fikir tentang masa depan kamu,” kata Cikgu Seli kepada Jawa. Hati Jawa tersentuh dengan kata – kata Cikgu Seli. Air matanya mula menitis kerana Cikgu Seli menyebut mengenai mendiang ibunya serta ayahnya yang sudah berkahwin lain, yang seperti sudah melupakannya. Itu cerita sewaktu di sekolah rendah. Sewaktu di sekolah menengah, entah di mana silapnya Anyau dan Jawa semakin tidak berminat untuk belajar. Nampaknya, nasihat Cikgu Seli sampai di situ sahaja. Mereka kembali ponteng sekolah dan pergi merayau – rayau. Sehinggalah Anyau dan Jawa terlibat dalam satu pergaduhan dengan pelajar dari sekolah lain. Semuanya berlaku kerana salah faham. Anyau dan Jawa pengsan dikerjakan oleh pelajar terbabit. Mereka berdua dikejarkan ke hospital oleh seorang awam yang prihatin. “Lama menung. Fikirkan tentang apa?” Tiba – tiba satu suara mengejutkan lamunan Anyau. Anyau berpaling. Dia melihat satu susuk tubuh di hadapannya. Tinggi dan agak kurus. “ Ha, pergi mana tadi?” Jawa bertanya kepada lelaki itu. “Jumpa tauke. Sudah habis masuk barang? Kita nak cepat ni,” kata lelaki itu. “Sikit lagi,” kata Anyau. Tidak lama, seorang gadis menyebut nama lelaki itu dari jauh, “Sempurai, hati – hati bawa lori!” gadis itu mengingatkan Sempurai. “Aik? Jumpa tauke kah anak tauke ni?” usik Jawa. Wajah gadis itu merona merah. Anyau tertawa. Gadis itu memandang wajah Sempurai. Sempurai memandang wajah gadis itu. Gadis itu tersenyum, dan cuba memaknakan renungan. Sempurai membalas senyuman, dan kemudiannya menunduk perlahan.

Wednesday, August 13, 2014

Disinheriting a Child or Relative - A Serious Decision With Serious Consequences


Disinheriting a Child or Relative - A Serious Decision With Serious Consequences
While in the U.S. you can't disinherit your spouse unless your spouse agrees to be disinherited in a prenuptial or postnuptial agreement (except in Georgia, where your spouse is entitled to one year of support), you can disinherit your children in all but one state - Louisiana - and only under limited circumstances: In Louisiana, you can't disinherit children who are twenty-three years of age or younger, or children of any age who, because of mental incapacity or physical infirmity, are permanently incapable of taking care of themselves or managing their finances at the time of the decedent's death.
Unfortunately in some ways Hollywood has managed to "glamorize" the idea of disinheritance since often times in the movies or on TV we see the threat of disinheritance or actual disinheritance as the main plot or a subplot in a movie or commercial. In real life, however, disinheriting a child, grandchild or other relative should be taken very seriously. Here are some things to consider before making a last will and testament or revocable living trust, or changing an existing last will and testament or revocable living trust, that disinherits a potential heir.

Disinheritance - 5 Factors to Consider
Disinheritance is both an emotional and financial decision. Sometimes it begins during life, when a parent or grandparent consciously decides to cut off ongoing financial support to an adult child or grandchild (like Hannah on HBO's series Girls). Other times it is the result of the culmination of a lifetime of financial support to a child or grandchild to the disadvantage of others, or ignoring the odd sense of entitlement that some children or grandchildren develop.
If you are trying to decide if you should disinherit a child or grandchild or, if you don't have any children, then another relative such as a sibling, niece or nephew, then consider the following:

1. Don't use the threat of disinheritance as a way to manipulate an heir's behavior. If you want your child or your niece to do, or not do, something, and you think that threatening them with disinheritance will make them act, or not act, think again. It's really a sad way to get someone to act the way you want them to act, and you're simply trading love and respect for money.


2. Consider using a trust to control an heir's inheritance. If you're concerned that your child or niece will blow their inheritance on fast cars, drugs and alcohol, or extravagant trips, or will simply lose the incentive to work and make an actual contribution to society, consider leaving them an inheritance with strings attached. This can be accomplished by setting up a lifetime trust for the heir's benefit and giving the trustee specific instructions about how and when distributions can be made to the heir. This can include incentives such as going to college, working at a full time job, or staying drug and alcohol free, but it cannot include incentives that would be against public policy, such as marrying or divorcing a certain person or practicing a specific religion. For an interesting case involving both of these issues, refer to Estate Planning and Religion - Unraveling the Max Feinberg Case.

3. Consider giving your spouse, child or other relative a power of appointment. Even if you ultimately choose to disinherit a child, grandchild or other relative, consider giving the beneficiary of a lifetime trust, such as your spouse or a child, the ability to "re-inherit" them. This can be accomplished by giving the beneficiary of the lifetime trust a power of appointment that can be exercised in favor of "re-inheriting" the person you disinherit.

4. Make your intentions of disinheritance clear in your will or trust. If you do decide to disinherit a child, grandchild or other relative, then don't simply fail to mention them in your last will and testament or revocable living trust, specifically state your intent to disinherit them. Seeing it in black and white will certainly drive the point home and discourage a will contest, particularly when language such as "I am intentionally disinheriting Susie for reasons I deem to be good and sufficient and therefore, for all purposes of this will, Susie will be deemed to have predeceased me" is used at the very beginning of your will.


5. Check your beneficiary designations and update them if necessary. Sometimes in the haste to make sure that a potential heir is disinherited in a will or trust, beneficiary designations for life insurance policies and retirement accounts, such as IRAs and 401(k)s, are overlooked. If you have decided to disinherit a potential heir, then make sure that all of your assets are titled properly and all of your beneficiary designations are up to date.



Tuesday, August 12, 2014

Robin Williams Quotes

Robin Williams

Robin Williams Quotes

Robin Williams passed away on August 11, 2014, but his legacy will go on forever. An Academy Award winner, his comedy brought comfort to so many people over the years. To remember him, take a look at some of his most unforgettable quotes.
If you have watched the evolution of this great comedian since his Mork and Mindy days, you would recollect that Williams was full of energy and life. Robin Williams had the unusual charm of an innocent kid, while still looking older than his co-stars. His humor and impish charm was infectious, winning the hearts of millions of kids worldwide. Robin Williams' character, as a boy suffering from progeria, in the movie Jack is endearing, and heartbreaking at the same time. He appeals to the child within you, making you fall in love with childhood.
Who can forget the unforgettable Mrs. Doubtfire? Or for that matter Bicentennial Man? When Robin Williams donned the greasepaint, he did it with a purpose. He got into the flesh of the character and enacted the role consummately. Here are some Robin Williams quotes that give a glimpse into the workings of the witty mind of this brilliant stand up comedian and gifted actor.
  • We had gay burglars the other night. They broke in and rearranged the furniture.
  • Do you think God gets stoned? I think so... look at the platypus.
  • Mickey Mouse to a three-year-old is a six-foot-tall rat!
  • Gentiles are people who eat mayonnaise for no reason.
  • What's right is what's left if you do everything else wrong.
  • In England, if you commit a crime, the police don't have a gun and you don't have a gun. If you commit a crime, the police will say, "Stop, or I'll say stop again."
  • (Before opening an envelope for best supporting actress)
    I feel like Adam when he said to Eve, "Back up, I don't know how big this gets."
  • I like my wine like my women… ready to pass out.
  • Ah! So many pedestrians… so little time.
  • When the media ask George W. Bush a question, he answers, "Can I use a lifeline?"
  • I'm looking for Miss Right, or at least, Miss Right Now.
  • Ah, yes, divorce... from the Latin word meaning "to rip out a man's genitals through his wallet."
  • People say satire is dead. It's not dead; it's alive and living in the White House.
  • Reality is just a crutch for people who can't cope with drugs.
  • The only people flying to Europe will be terrorists, so it will be, "Will you be sitting in armed or unarmed?"
  • Why do they call it rush hour when nothing moves?
  • The Statue of Liberty is no longer saying, "Give me your poor, your tired, your huddled masses." She's got a baseball bat and yelling, "You want a piece of me?"
  • You could talk about same-sex marriage, but people who have been married (say) "It's the same sex all the time."



Breaking News
Loading...