Friday, December 2, 2016

Shan,Empat Musim Di Hatiku(Momen Istimewa) Fragmen 1

Shan, Empat Musim Di Hatiku (Momen Istimewa) Fragmen 1
Pertemuan di antara Zelda Arianna Shan dengan Am Nass
Tempat pertemuan: Ristorante La Sponda, Posinato, Itali
Am Nass melirik jam Patek Philippe di pergelangan tangan kirinya.Jarum jam menunjukkan waktu pukul 7.45 malam. Tidak lama, dia kembali membuka diari Smythson Soho yang berwarna biru.Jemarinya mengeluarkan sebatang pen jenama Pilot Custom 823 yang diselitkan di dalam diari.Kemudian, dia mula menulis beberapa bait puisi.Sudah lama dia tidak menulis puisi.Entah mengapa, kali ini ringan pula tangannya mendansakan pena di diarinya.Diari yang sering menjadi peneman setianya.Suasana di dalam Ristorante La Sponda cukup indah sekali.Lebih kurang 400 batang lilin menghiasi ruang meja makan di situ.Am Nass sedang menunggu seseorang.Seseorang yang selama ini ingin bertemu dengannya.Beberapa orang pelanggan sedang mula memenuhi ruang Ristorante La Sponda dan mengambil tempat duduk. Mereka didekati beberapa orang pelayan.Tidak lama, seorang pelayan membuka pintu restoran dengan perlahan. “Selamat malam, Cik.Selamat datang ke Ristorante La Sponda,”kata pelayan kepada gadis itu. “Terima kasih,”gadis itu menjawab lembut.Dia memasuki ruang restoran.Sesorang lagi pelayan yang berhampiran mula mendapatkan gadis itu dan mendekatinya. “Cik Zelda Arianna Shan?”tanya pelayan itu.”Ya, saya,”jawab gadis itu lagi. “Encik Am Nass sudah menunggu di hujung sana.Mari ikut saya, Cik,” pelayan itu mempelawa gadis itu sambil jemarinya menunjukkan meja makan tempat Am Nass menunggu. Gadis dan pelayan itu berjalan beriringan. Dari jauh, kelihatan seorang lelaki masih menulis pada diari birunya.Semakin lama, gadis dan pelayan menghampiri lelaki itu.Kedengaran bunyi derap kaki menuju ke arahnya. Bunyi itu menarik perhatiannya.Seketika, bunyi derap kaki itu terhenti.Dia berhenti menulis dan mendongak.Dia amat tersentak.Di hadapannya,berdiri seorang gadis yang amat cantik sekali.Gadis itu memakai gaun merah gelap.Rambutnya disanggul.Matanya hijau bersinar dan dagunya belah.Di bahunya tergantung tas tangan. “Encik Am Nass, ini Cik Zelda Arianna Shan,” kata pelayan itu. “Oh, ya.Maafkan saya,” Am Nass menutup semula diari dan menyelitkan pen dalam diarinya.Am Nass kemudiannya berdiri.Sedang pelayan itu ingin menarik kerusi, Am Nass menghalangnya. “Tidak mengapa, biar saya aturkan.Terima kasih, iya,” kata Am Nass.Pelayan itu tersenyum melihat gelagat Am Nass.Am Nass menarik kerusi dengan perlahan, kemudian mempelawa Zelda Arianna Shan untuk duduk.Zelda Arianna Shan melabuhkan punggungnya di kerusi sambil mengatur gaunnya.Kemudian, Am Nass mengambil tempat duduknya semula.  “Ya, Encik Am Nass.Boleh saya ambil pesanan sekarang?” tanya pelayan itu. “Saya hendak hidangan istimewa malam ini. Chef’s Tasting Menu dengan Poderi Aldo Conterno Wines,”kata Am Nass. “Ya, Encik.Terima kasih,hidangan akan tiba sebentar lagi.Saya minta diri dulu,”kata pelayan itu.Am Nass memandang pelayan itu.Dia mengangguk dan tersenyum.Pelayan itu kemudiannya beredar dan menuju ke dapur, meninggalkan Am Nass dan Zelda Arianna Shan.Am Nass dan Zelda Arianna Shan saling berpandangan.Suasana senyap seketika. “Apa khabar, Shan?” tanya Am Nass. “Khabar baik,Am,” jawab Zelda Arianna Shan dengan lembut. “Awak sangat cantik malam ini, Shan.Gaun merah gelap ini sesuai dengan awak,”kata Am Nass. “Awak juga, Am.Cantik tuxedo awak.Prada?” tanya Zelda Arianna Shan. “Ya, Prada,” jawab Am Nass. Selang beberapa minit, seorang pelayan datang kembali dengan membawa sebotol wain putih Poderi Aldo Conterno sambil menatang dulang gelas.Pelayan itu kemudiannya membuka botol wain putih itu dan menuangkannya ke dalam gelas. “Terima kasih,” kata Am Nass.Pelayan itu tersenyum dan masih berdiri di situ.Mengambil tempat di tepi. “Shan,”kata Am Nass. Dia menatang gelas wain putih itu.Menggoncangnya sedikit dan kemudian mendekatkannya ke hidung.Menikmati aroma dan baunya.Shan menuruti perbuatan Am Nass.Keduanya saling tersenyum dan kemudian meminum wain putih itu.
Bersambung…
Gambar : Google Images
*Cerita ini adalah rekaan dan fiksyen.Sebarang persamaan dengan realiti adalah kebetulan.

Reactions:

0 comments:

Breaking News
Loading...