Friday, February 27, 2015

J.O.S. Kehidupanku.Fragmen 1-2.


J.O.S. Kehidupanku.Fragmen 1-2.

J.O.S. Kehidupanku.Fragmen 1
Mentari pagi merangkak perlahan di ufuk timur.Kicau burung melagukan simfoni alam.Ayam jantan berkokok di reban. Embun pagi yang menumpang di daun, perlahan menyimbah bumi .Hidup. Aku masih lagi hidup. Perlahan aku menarik nafas.Dalam-dalam.kemudian kuhembus perlahan. Ku diam sejenak. Berdoa di dalam hati. “Terima kasih Tuhan kerana memberiku satu hari lagi.Dan ku berharap ia menjadi perangsang kepada diriku.” Semalam adalah sejarah. Hari ini adalah realiti. Dan esok adalah misteri. Tidak siapa tahu akan nasibnya esok hari. Namun, hari ini dapat memberi bayangan apa yang akan terjadi esok hari.
Aku kemaskan tempat tidur.Bantal, selimut kususun rapi. Si Labang berkokok lagi. Amat setia Si Labang dengan tugasnya. Membangunkan aku setiap pagi. Aku segera mencapai tuala dan menuju bilik mandi.Seperti biasa, memberus gigi dan kemudian mandi. Selesai mandi, aku mencapai baju dan seluar di dalam almari.Kuambil jam tangan di meja. Kemudian , sikat rambut. Hari ini hendak cuba fesyen belah tengah. Lama juga memerhatikan wajah di cermin. Terlupa pula untuk mencukur misai dan jambang. Nampak tidak kemas. Tapi, kalau lama-lama diperhatikan agak menarik juga. Nampak lebih matang dan tegas.
Cukuplah bercermin. Aku kemudiannya pergi ke dapur. Menjerang air panas. Pagi ini rasa hendak bersaparan telur separuh masak dan kopi campur susu. Selesai sarapan, sesaat aku melihat jam di tangan. Dah hampir waktu aku bekerja.  Aku segera mengambil kunci motorsikal yang tersangkut di dinding. Kemudian, mengenakan stoking dan kasut kerja. Bergegas ke arah motorsikal kapcai warna hitam dan menghidupkan enjin. Kakiku menekan gear satu dan motosikal mula bergerak. Sambil merenung ke atas sejenak dan memerhati mentari yang semakin meninggi. Udara pagi yang cukup menyamankan. Selamat pagi semua. Oh, ya. Namaku Laguna. Aku bermain dengan minyak hitam dan ‘spark plug’.
Bersambung Fragmen 2...

J.O.S. Kehidupanku. Fragmen 2
Setibanya aku di tempat kerja, kulihat Ward juga sudah sampai. Dia senyum kepadaku. Aku membalas senyumannya. Aku parkir motosikalku. Sebaik sahaja aku membuka helmet, aku mengeluarkan sikat dari saku seluar. Aku memandang cermin motosikal sambil merapi dan menyikat rambutku. Selesai bersikat aku mendongak. Perbuatan aku menarik perhatian Ward. Dia memandang wajahku sambil berkata, “Wah, stail rambut baru ke? Belah tengah you...”Aku tertawa dan membalas kata-katanya. “Cuba stail baru pulak kali ni.” “Tapi, ada kurang sikit.Sebab kau tak bercukur.Kalau bercukur lagi kacak,”kata Ward lagi. “Oh, itu.Aku terlupalah.Lagipun aku tengok kat cermin tadi macam ni pun bagus juga,”balasku. Tauke belum datang lagi. Aku dan Ward lepak sekejap sementara menunggu bengkel dibuka. Hari ini seperti hari-hari sebelumnya. Pasti ramai yang akan mengunjungi bengkel sebentar lagi. Aku dan Ward memerhati sekeliling. Kemudian, kami saling berpandangan. “Mana Kiros? Dia belum sampai lagi ni?tanya Ward kepadaku.”Entahlah.Tak pernah dia datang lambat,”kataku. Tidak lama kemudian, kedengaran bunyi kereta. Sebuah kereta Toyota Corona warna putih parkir tidak jauh dari tempat aku dan Ward melepak. Seorang lelaki separuh usia keluar dari perut kereta.Perlahan, dia menutup pintu kereta. “Kamu dua sajakah? Mana Kiros? Belum datang lagi?”tanya lelaki itu. “Tidak tahu, Tauke. Belum nampak dia lagi,”ujar Ward. “Guna, awak telefon dia dulu. Cuba tanya di mana dia sekarang,”pinta Tauke Lim. Sedang aku ingin mendail nombor dan menelefon Kiros, telefon aku berbunyi. Kulihat nama Kiros pada skrin telefon. Cepat-cepat aku sahut. “Helo?Ha, di mana Kau Kiros? Tauke cari kamu ni,”tanyaku. Tidak lama aku tersentak. “Apa?! Ayah kamu pengsan!?” Ward dan Tauke Lim terpinga mendengar suaraku yang agak nyaring. Aku memandang Ward dan Tauke Lim. “Ayah dia pengsan, tauke. Sekarang ambulans bawa ke hospital,”kataku. Tauke Lim terdiam. Tidak lama, dia bersuara. “Guna, Ward. Cepat,mari kita pergi hospital,” ajak Tauke Lim. “Tapi, macam mana bengkel?” tanyaku. “Ya, Tauke.Macam mana bengkel?” kini giliran Ward pula bertanya. “Kita pergi hospital dulu. Nanti kita buka bengkel.Kalau tak dapat juga, kita tutup hari ni,” ujar Tauke Lim. Aku dan Ward cepat-cepat masuk kereta Tauke Lim. Enjin kereta dihidupkan. Dan kereta bergerak pantas menuju hospital.

Bersambung Fragmen 3...
Reactions:

0 comments:

Breaking News
Loading...