Sunday, April 20, 2014

Derita Lara Seorang Penyair...



Derita Lara Seorang Penyair...
Ini adalah sipnosis cerita. Selamat membaca. ;)

Pada zaman dahulu, di sebuah negara air tinggal seorang penyair dengan isteri dan seorang anak perempuannya. Dia ialah seorang penyair yang terkenal dengan kebijaksanaannya. Dia amat disenangi oleh semua penduduk di negara air. Namun, negara air diperintah oleh seorang raja yang kejam dan zalim. Suatu hari, raja yang berniat jahat ini memberi perintah kepada penyair supaya menulis sebuah puisi kesedihan atau ratapan. Sekiranya dia tidak berjaya menghasilkan puisi itu, dia akan dipancung. Tidak pernah mengenal erti kesedihan, penyair itu tidak mampu menulis puisi itu. Setiap hari dia mencuba untuk menulis, namun tidak berjaya. Melihat keadaannya itu, isterinya memutuskan untuk memperlihatkan kepadanya kesedihan dengan cara yang sangat dramatik iaitu dengan menghunus pisau ke dadanya sendiri. Penyair itu melihat isterinya membunuh diri di hadapannya yang akhirnya menjadikan penyair itu memahat kemurungan. Dia berjaya menghasilkan sebuah puisi ratapan dan membacakan puisi itu kepada raja yang kejam dan zalim.Raja itu tidak dapat menanggung derita mendengarnya yang akhirnya membawa kepada kematian raja. Dan kemudian, setiap hari penyair itu membaca puisi tersebut yang menjadikan seluruh negara dalam keadaan kemurungan.

Selepas beliau meninggal dunia, penduduk menarik nafas lega. Sehinggalah anak penyair menggantikan tempat ayahnya untuk membaca puisi. Sejak itu, setiap sepuluh tahun seorang gadis yang baru dipilih untuk membaca puisi harian supaya bandar itu tidak pernah lupa akan kesedihan yang ditanggung oleh penyair.

p/s : Jangan lupa cerita penuhnya minggu depan.

Reactions:

0 comments:

Breaking News
Loading...