This is default featured slide 1 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 2 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 3 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

Sunday, December 18, 2016

Selekoh Terakhir : Demi Amanda (Fragmen 5)


Selekoh Terakhir…
Demi Amanda (Fragmen 5)
Masa : 18.50 petang
Lokasi : Rahsia
“Guran, maklumat yang awak beri telah membantu saya menyelesaikan satu sindiket.Terima kasih.Tanpa bantuan awak saya mungkin tidak berjaya,” kata Inspektor Henry.Inspektor Henry memandang wajah Guran.Guran hanya menunduk.Dia tidak menjawab.Inspektor Henry seakan tahu apa yang bermain di minda Guran.Guran, dia mengenali anak muda itu melalui rakan sejawatannya di unit trafik iaitu Inspektor David Jayan.Malam itu, Guran telah ditangkap semasa operasi membanteras kegiatan lumba haram di lebuh raya. Motorsikal yang ditunggang oleh Guran melanggar sebuah kereta peronda polis tetapi tidak begitu kuat hentakannya. Guran telah ditangkap dan dibawa ke balai polis untuk disoal siasat.Guran tidak bercakap dan dia bermalam di lokap.Tingkah laku Guran menarik perhatian Inspektor David.Dari raut wajah Guran, dia seakan tahu anak muda itu mempunyai masalah.Inspektor David kemudiannya menghubungi Inspektor Henry dari unit Siasatan Jenayah.
Dari situ bermula perkenalan Guran dengan Inspektor Henry.Guran akhirnya berkongsi masalah yang dihadapinya dengan Inspektor Henry. “Saya memang tahu awak bukan budak yang jahat,Guran.Awak ada masalah sebenarnya.Saya akan membantu untuk membiayai pembedahan mata adik awak Amanda.Dan, awak pula akan bantu saya.Jadilah ‘informer’ saya. Kami akan memberi awak kad pengenalan dan rekod kesihatan yang baru.Rekod lama awak akan dipadamkan.Cuma, awak tiada akaun bank.”Sejak itu,Guran membantu Inspektor Henry dalam menyelesaikan kes-kes besar.
“Guran, awak tahu tentang mayat wanita yang dijumpai di belakang bar siang tadi?”tanya Inspektor Henry. Guran masih menunduk.Tidak lama, dia menggelengkan kelapa. “Guran, awak ada bawa telefon satelit yang saya beri dulu?”tanya Inspektor Henry lagi. “Ada,tuan,”jawab Guran ringkas.”Boleh beri kepada saya sekejap?”pinta Inspektor Henry.Guran menyeluk saku seluarnya dan memberikan telefon satelit model Globalstar GSP1700 berwarna oren kepada Inspektor Henry.Inspektor Henry mengambil telefon satelit itu dan kemudian memasukkannya ke dalam saku jaket kulitnya.Tidak lama, dia mengambil keluar satu lagi telefon satelit dan memberinya kepada Guran. “Ini model terbaru, Iridium Extreme 9575.Nanti saya hubungi awak dan beri awak kod pengaktifan.Ingat,setiap dua bulan saya akan jumpa awak di tempat ini.Baiklah, saya pergi dulu,”Inspektor Henry mula mengatur langkah meninggalkan Guran seorang diri di situ.Mayat wanita di belakang bar? Adakah Guran harus memberitahu Inspektor Henry? “Huh..”
Bersambung di Fragmen 6~Nantikan sambungannya...

Foto: Google Images
Sekadar gambar hiasan

Shan, Empat Musim Di Hatiku (Fragmen Istimewa)



Shan, Empat Musim Di Hatiku (Fragmen Istimewa)
Mengimbau kembali detik mulanya perkenalan Shan dengan seorang kanak-kanak perempuan penghidap sindrom down iaitu Madison.Bagaimana Shan sebagai seorang guru pendidikan khas berhadapan, melayan, mendidik, dan membimbing Madison.Madison seorang anak kecil yang pada mulanya tidak berminat dengan Shan.Shan yang merasakan dia tidak dapat mewujudkan komunikasi yang berkesan dengan Madison, semalaman memikirkan kaedah yang sesuai dan membuat kajian.Melalui pembacaannya, Shan mendapat satu idea.Dia mereka sebuah boneka tangan dan mencipta satu jalan cerita yang menarik untuk dipersembahkan kepada Madison.Percubaannya bercerita tidak begitu berjaya sehinggalah pada akhirnya, Madison memegang tangan Shan yang tersarung oleh boneka itu, menarik dan mendekatkannya ke pipinya.Madison senyum dan tersengih kemudiannya.Dia cuba untuk mengungkapkan sesuatu namun tidak begitu jelas kedengaran.Lama juga Madison memegang tangan Shan dan mendekatkannya ke pipi.Seperti dia ingin merasai kehangatan tangan guru muda itu.Shan tersentuh hati melihat perlakuan Madison.Dia kemudiannya mengusap wajah anak kecil itu.Madison tertawa kemudiannya, menampakkan baris giginya yang tidak teratur dan matanya yang menyepet.Namun, bagi Shan anak kecil itu tetap comel dan cantik. Shan telah menetapkan satu azam.Dia telah berjanji kepada dirinya sendiri yang dia akan bersungguh mendidik Madison dan kanak-kanak lain yang senasib sepertinya.Nyata,Tuhan telah menentukan takdirnya untuk menjadi seorang guru pendidikan khas demi mendidik anak-anak ini.Dan, azam itu telah tertanam kukuh di dalam hatinya.

Gambar hiasan : Google Images
*Cerita ini adalah fiksyen dan sebarang persamaan dengan realiti adalah kebetulan.

Shan, Empat Musim Di Hatiku (Fragmen Terakhir)




Shan, Empat Musim Di Hatiku (Fragmen Terakhir) 
Pertemuan di antara Zelda Arianna Shan dengan Sister Isabel.
Tempat pertemuan : St Joseph’s Cathedral, Kuching, Sarawak.

Misa Hari Minggu baru sahaja berakhir. Para pengunjung sudah mula meninggalkan gereja.Keadaan di St Joseph’s Cathedral kemudiannya mulai melengang.Namun masih ada ahli gereja yang berbual sesama mereka. Di suatu sudut, kelihatan seorang gadis masih lagi duduk di bangku. Dia memakai dress berwarna putih. Tangannya memegang sebuah Alkitab dan seutas rantai rosari kayu berwarna coklat yang dibelinya dari Gereja Mary Magdalene di Jerusalem, ketika lawatan gereja tidak lama dahulu.Entah kenapa, dia berasa masih berat hati untuk meninggalkan rumah Tuhan sedangkan ramai yang sudah mula beredar.Di suatu sudut pula, kelihatan seorang Sister sedang berbual dengan Father Jerome, iaitu paderi yang bertugas pada hari itu. Dari raut wajahnya, kelihatan Sister itu seperti berdarah campuran.Riak wajahnya seperti ingin mencari seseorang. Tangannya memegang sebuah kotak kayu bersegi empat tepat yang tidak begitu besar saiznya. Tidak lama, keduanya melangkah dengan agak laju menuju ke arah gadis itu yang masih duduk di bangku. Kehadiran Father Jerome dan Sister itu tidak dirasai oleh gadis itu kerana dia masih lagi menunduk.Father Jerome kemudiannya menegur gadis itu dengan perlahan. “Shan,”kata Father Jerome.Gadis itu agak terkejut dengan sapaan Father Jerome.Gadis itu mendongakkan kepalanya.Dia kemudiannya melihat Father Jerome dengan seorang Sister.Sister itu menarik perhatian gadis itu kerana wajahnya seperti tidak pernah kelihatan sebelum ini.Agak baru dan asing.
“Maafkan, saya.Saya mengelamun tadi,”kata gadis itu. “Tidak mengapa.Shan, ini saya kenalkan Sister Isabel dari St Mark’s Basilica. Sister Isabel ni dari Venice,Itali.Dia datang ke gereja ni kerana hendak berjumpa dengan Shan,” kata Father Jerome. Sister Isabel kemudian menghulurkan tangannya. “Saya Sister Isabel,”Sister Isabel memperkenalkan dirinya. Gadis itu menyambut tangan Sister Isabel. “ Saya Shan,”kata gadis itu. Keduanya bersalaman. “Baiklah, nampaknya awak berdua sudah mengenali satu sama lain.Kalau begitu,saya minta diri dulu.Mungkin ada yang ingin awak berdua bualkan,” kata Father Jerome. “Terima kasih, Father Jerome,”kata Sister Isabel. Father Jerome mengangguk dan tersenyum. Dia kemudiannya melangkah pergi dengan perlahan. Sister Isabel memandang wajah Shan. Shan juga begitu.Keduanya saling berpandangan. Shan masih lagi tertanya-tanya dengan kehadiran Sister Isabel di sisinya. Tidak lama, Sister Isabel bersuara. “Shan, maaf kalau kedatangan saya ini mengganggu Shan. Saya cuma nak serahkan sesuatu kepada Shan.Ianya pemberian seseorang,”jelas Sister Isabel.Sister Isabel kemudiannya memberikan kotak kayu bersegi empat tepat itu kepada Shan. Jemari Shan menyambut kotak kayu itu.Lama juga dia membelek kotak kayu itu. “Bukalah,” kata Sister Isabel. Shan kemudian membuka kotak itu dengan perlahan. Setelah dibuka, kelihatan sepucuk surat berwarna biru yang terlipat kemas.Di bawah surat itu terdapat sebuah buku.Di dalam kotak kayu itu terdapat juga haruman. Haruman itu amat wangi setelah kotak itu dibuka.Shan mengambil surat itu. Membuka lipatannya dan kemudian membacanya.Matanya menyorot ke setiap patah kata yang tertulis dalam surat itu.

Shan, apa khabar? Saya harap awak sihat-sihat sahaja di sana. Shan, sedang awak membaca warkah ini, saya sudah tiada lagi di dunia ini. Maaf Shan, kerana saya lama tidak mengirimkan khabar berita buat awak.Tanpa surat.Tanpa panggilan.Dan akaun Facebook juga ditutup.Nampaknya, ia seperti memutuskan hubungan, kan? Namun, ia tidak begitu Shan. Selama beberapa tahun menghilangkan diri ini saya sebenarnya sedang bertarung dengan penyakit saya.Saya tidak mahu awak tahu tentang keadaan diri saya. Saya tidak mahu kelihatan lemah di mata awak, Shan. Dalam kesakitan itu, saya mengingat kembali bagaimana kita berkenalan. Ianya bermula dengan sahabat pena, sehinggalah kepada pertemuan pertama dan terakhir kita di Ristorante La Sponda, Posinato, Itali.Ia adalah pertemuan yang tidak terlupakan, Shan. Saya masih ingat lagi bagaimana awak menceritakan pengalaman melayan kerenah seorang murid sindrom down bernama Madison.Kesabaran awak terhadap Madison telah membuka ruang kemesraan awak dengannya.Pada mulanya, Madison tidak menggemari awak, sehinggalah awak mereka satu boneka tangan dan bercerita di depannya. Saat awak mulai rapat dengannya dan kemesraan itu mulai bertaut, Madison telah pergi meninggalkan awak dalam satu nahas jalan raya. Awak menceritakan kepada saya yang awak menangis semalaman.Awak seperti tidak dapat menerima hakikat kehilangan Madison.Shan, awak tahu tak maksud nama Madison? Ia bermaksud pemberian Tuhan. Tuhan telah menganugerahkannya ke dunia ini. Walaupun lahir begitu, dia tetap disayangi oleh kedua ibu bapanya. Dan kemudian dia mengenali awak. Walaupun singkat, ianya cukup bermakna buat dia, Shan. Awak memilih menjadi seorang guru dan menceburi bidang pendidikan khas ini kerana awak ingin mengenali kanak-kanak ini dengan lebih rapat.Rasa empati awak sangat tinggi dan awak sentiasa meletakkan diri awak dalam situasi mereka.Itu bagus, Shan. Cuma awak perlu ingat bahawa tugas kita hanya meletakkan asas pendidikan kepada kanak-kanak ini agar mereka boleh bersaing dan meneruskan kelangsungan hidup dalam dunia yang amat mencabar kelak. Shan, bersama dengan surat ini saya sertakan sekali sebuah novel yang saya telah tulis selama dua tahun ini. Dalam kesakitan, saya gagahi juga untuk menyiapkannya.Nasib baik, ia telah sempat siap dan selamat diterbitkan. Saya namakannya Shan, Empat Musim Di Hatiku ( Shan,The Four Seasons of My Heart). Saya dedikasikan novel ini buat awak sebagai tanda persahabatan. Shan, terima kasih kerana sudi berkenalan dan menjadi sahabat saya. Sebenarnya, ada lagi Shan.Kesungguhan awak membantu kanak-kanak kurang upaya ini telah menginsafkan saya betapa mereka ini memerlukan seseorang untuk menyandarkan harapan. Dengan itu, semua harta saya dan juga wang hasil jualan serta royalti buku saya selama ini termasuk novel Shan, Empat Musim Di Hatiku telah saya wasiatkan kepada awak Shan. Dan dana itu akan digunakan untuk menubuhkan satu yayasan untuk membantu kanak-kanak kurang upaya dan bekeperluan khas ini.Yayasan itu akan ditubuhkan di Malaysia dan saya ingin awak menguruskannya. Anggaplah ianya hadiah terakhir daripada saya, Shan. Saya berharap agar awak menerimanya. Segala urusan berkaitannya akan diaturkan oleh peguam saya Giovanni Francesco. Dia akan berhubung dengan awak.Rasanya, itu sahaja daripada saya, Shan. Saya berharap yayasan ini akan menjadi kenyataan.Dan, awak bacalah novel itu, iya? Terima kasih, Shan.Teruslah berusaha. 

Sahabatmu,
Am Nass.

Saat habis membaca warkah itu, Shan menutup mulutnya. Matanya mula genang berkaca.Mutiara jernih yang bergenang di kelopak mata itu mula merembes. Sister Isabel menyentuh bahu Shan, seperti ingin menenangkan gadis itu. “Di mana dia Sister Isabel?” tanya Shan dengan rasa yang tertahan. “ Di San Michele Cemetery Island, Venice.Tiket penerbangan sudah disediakan.Kita akan ke sana,” jawab Sister Isabel dengan nada yang sayu. Shan tidak dapat menahan lagi kesedihannya. Dia kemudiannya memeluk Sister Isabel dengan erat dan terus menangis semahunya. Sister Isabel membalas pelukan Shan.Matanya juga genang berkaca.Nyata, dia juga tidak mampu menahan kesedihan itu.Dan suasana di gereja itu semakin sunyi. Sesunyi hati Shan.Namun, Tuhan tetap merahmati.Amen.

Tamat.

Foto hiasan : Google Images.
*Cerita ini adalah fiksyen.Sebarang persamaan dengan realiti adalah kebetulan.
Terima kasih kerana menyokong Shan,Empat Musim Di Hatiku.Sampai berjumpa lagi. 

Shan, Empat Musim Di Hatiku (Fragmen 1 dan 2)


Shan, Empat Musim Di Hatiku (Momen Istimewa) Fragmen 1
Pertemuan di antara Zelda Arianna Shan dengan Am Nass
Tempat pertemuan: Ristorante La Sponda, Posinato, Itali

Am Nass melirik jam Patek Philippe di pergelangan tangan kirinya.Jarum jam menunjukkan waktu pukul 7.45 malam. Tidak lama, dia kembali membuka diari Smythson Soho yang berwarna biru.Jemarinya mengeluarkan sebatang pen jenama Pilot Custom 823 yang diselitkan di dalam diari.Kemudian, dia mula menulis beberapa bait puisi.Sudah lama dia tidak menulis puisi.Entah mengapa, kali ini ringan pula tangannya mendansakan pena di diarinya.Diari yang sering menjadi peneman setianya.Suasana di dalam Ristorante La Sponda cukup indah sekali.Lebih kurang 400 batang lilin menghiasi ruang meja makan di situ.Am Nass sedang menunggu seseorang.Seseorang yang selama ini ingin bertemu dengannya.Beberapa orang pelanggan sedang mula memenuhi ruang Ristorante La Sponda dan mengambil tempat duduk. Mereka didekati beberapa orang pelayan.Tidak lama, seorang pelayan membuka pintu restoran dengan perlahan. “Selamat malam, Cik.Selamat datang ke Ristorante La Sponda,”kata pelayan kepada gadis itu. “Terima kasih,”gadis itu menjawab lembut.Dia memasuki ruang restoran.Sesorang lagi pelayan yang berhampiran mula mendapatkan gadis itu dan mendekatinya. “Cik Zelda Arianna Shan?”tanya pelayan itu.”Ya, saya,”jawab gadis itu lagi. “Encik Am Nass sudah menunggu di hujung sana.Mari ikut saya, Cik,” pelayan itu mempelawa gadis itu sambil jemarinya menunjukkan meja makan tempat Am Nass menunggu. Gadis dan pelayan itu berjalan beriringan. Dari jauh, kelihatan seorang lelaki masih menulis pada diari birunya.Semakin lama, gadis dan pelayan menghampiri lelaki itu.Kedengaran bunyi derap kaki menuju ke arahnya. Bunyi itu menarik perhatiannya.Seketika, bunyi derap kaki itu terhenti.Dia berhenti menulis dan mendongak.Dia amat tersentak.Di hadapannya,berdiri seorang gadis yang amat cantik sekali.Gadis itu memakai gaun merah gelap.Rambutnya disanggul.Matanya hijau bersinar dan dagunya belah.Di bahunya tergantung tas tangan. “Encik Am Nass, ini Cik Zelda Arianna Shan,” kata pelayan itu. “Oh, ya.Maafkan saya,” Am Nass menutup semula diari dan menyelitkan pen dalam diarinya.Am Nass kemudiannya berdiri.Sedang pelayan itu ingin menarik kerusi, Am Nass menghalangnya. “Tidak mengapa, biar saya aturkan.Terima kasih, iya,” kata Am Nass.Pelayan itu tersenyum melihat gelagat Am Nass.Am Nass menarik kerusi dengan perlahan, kemudian mempelawa Zelda Arianna Shan untuk duduk.Zelda Arianna Shan melabuhkan punggungnya di kerusi sambil mengatur gaunnya.Kemudian, Am Nass mengambil tempat duduknya semula. “Ya, Encik Am Nass.Boleh saya ambil pesanan sekarang?” tanya pelayan itu. “Saya hendak hidangan istimewa malam ini. Chef’s Tasting Menu dengan Poderi Aldo Conterno Wines,”kata Am Nass. “Ya, Encik.Terima kasih,hidangan akan tiba sebentar lagi.Saya minta diri dulu,”kata pelayan itu.Am Nass memandang pelayan itu.Dia mengangguk dan tersenyum.Pelayan itu kemudiannya beredar dan menuju ke dapur, meninggalkan Am Nass dan Zelda Arianna Shan.Am Nass dan Zelda Arianna Shan saling berpandangan.Suasana senyap seketika. “Apa khabar, Shan?” tanya Am Nass. “Khabar baik,Am,” jawab Zelda Arianna Shan dengan lembut. “Awak sangat cantik malam ini, Shan.Gaun merah gelap ini sesuai dengan awak,”kata Am Nass. “Awak juga, Am.Cantik tuxedo awak.Prada?” tanya Zelda Arianna Shan. “Ya, Prada,” jawab Am Nass. Selang beberapa minit, seorang pelayan datang kembali dengan membawa sebotol wain putih Poderi Aldo Conterno sambil menatang dulang gelas.Pelayan itu kemudiannya membuka botol wain putih itu dan menuangkannya ke dalam gelas. “Terima kasih,” kata Am Nass.Pelayan itu tersenyum dan masih berdiri di situ.Mengambil tempat di tepi. “Shan,”kata Am Nass. Dia menatang gelas wain putih itu.Menggoncangnya sedikit dan kemudian mendekatkannya ke hidung.Menikmati aroma dan baunya.Shan menuruti perbuatan Am Nass.Keduanya saling tersenyum dan kemudian meminum wain putih itu.
Bersambung…

Shan, Empat Musim Di Hatiku (Momen Istimewa) Fragmen 2
Pertemuan di antara Zelda Arianna Shan dengan Am Nass 
Tempat pertemuan: Ristorante La Sponda, Posinato, Itali.

Zelda Arianna Shan dan Am Nass selesai menikmati hidangan paling istimewa malam itu iaitu ‘Linguine with Clams’.Hidangan terdahulunya adalah seperti ‘Sardines poached in Olive Oil’,’Pickled Mackerel’, dan ‘Peach Soup with Langoustine’.Hidangan klasik Itali ini nyata menyelerakan.Ianya diakhiri dengan ‘Chocolate and Plum Pudding’ sebagai pencuci mulut.Tidak kurang dengan itu, Chef Ristorante La Sponda, iaitu Chef Matteo Temperini telah keluar untuk berjumpa dengan Zelda Arianna Shan dan Am Nass di meja makan untuk meminta pandangan tentang hidangan malam itu. “Ya, Cik Shan.Encik Am Nass.Bagaimana dengan hidangan malam ini?Memuaskan?”tanyanya dengan penuh harapan. “Hidangan yang amat hebat sekali,Chef Matteo Temperini,”kata Am Nass sambil menunjuk isyarat bagus kepada Chef Matteo Temperini.Perlakuan Am Nass itu menarik hati Zelda Arianna Shan.Zelda Arianna Shan tersenyum melihat gelagat Am Nass. Zelda Arianna Shan akhirnya tertawa kecil.Agak melucukan, fikir Zelda Arianna Shan. “Ya, terima kasih Cik Shan,Encik Am Nass.Oh ya, saya minta diri dulu.Teruskan menikmati hidangan,”kata Chef Matteo Temperini.Dia kemudiannya beredar menuju ke dapur semula. Tidak lama, dua orang lelaki yang membawa gitar menghampiri Zelda Arianna Shan dan Am Nass.Mereka tersenyum kepada Zelda Arianna Shan dan Am Nass.”Izinkan kami,”kata keduanya lalu memetik gitar dan kemudian menyanyikan sebuah lagu terkenal di Itali iaitu ‘That’s Amore' oleh Dean Martin.Tidak berapa lama, ketua pelayan Ristorante La Sponda datang dan mendekati Zelda Arianna Shan dan Am Nass.Dia membawa satu bekas bersama dengannya. Ketua pelayan itu mendekatkan dirinya dengan Zelda Arianna Shan.Dia kemudiannya memandang Am Nass.Am Nass mengangguk sambil tersenyum.Ketua pelayan itu kemudiannya membuka bekas itu dengan perlahan.Setelah dibuka, terpamerlah seutas rantai leher berlian Tiffany Infinity dari Tiffany & Co.Rantai leher berlian itu memancarkan kilaunya.Am Nass bangun dari tempat duduknya.Dia mendapatkan rantai leher berlian itu.Jemarinya dengan perlahan mengambil dan menatang rantai leher berlian itu. “Izinkan saya,Shan,”kata Am Nass.Zelda Arianna Shan yang masih terkejut hanya mampu mengangguk perlahan.Jemarinya menutup mulutnya.Seakan dia tidak mahu menampakkan dirinya yang teruja.Am Nass membuka perlahan ikatan rantai leher berlian itu dan kemudiannya memakaikannya ke leher Zelda Arianna Shan.Sesudah memakaikan rantai leher berlian itu, Am Nass memandang Zelda Arianna Shan. “Cantik,Shan.Sesuai dengan awak,”kata Am Nass.Zelda Arianna Shan menunduk dan memandang rantai leher berlian itu.Jemarinya membelek rantai leher berlian itu. “Terima kasih,Am,” kata Zelda Arianna Shan dengan nada lembut. “Sama-sama,Shan”jawab Am Nass.Am Nass kemudiannya duduk di kerusinya semula. “Am,tunggu dulu.Saya juga ada sesuatu untuk awak,”kata Zelda Arianna Shan.Zelda Arianna Shan membuka tas tangannya.Dia mengeluarkan satu bekas kecil bersegi empat. “Untuk awak,Am,” kata Zelda Arianna Shan sambil jemarinya memberi bekas kecil bersegi empat itu kepada Am Nass. “Apa ini,Shan?”tanya Am Nass.Jemarinya menyambut bekas kecil bersegi empat itu daripada Zelda Arianna Shan. “Bukalah,Am,”kata Zelda Arianna Shan. Am Nass membuka bekas kecil bersegi empat itu dengan perlahan.Sesaat, Am Nass berasa amat terkejut dengan apa yang dilihatnya. “Wow,Deakin & Francis Sapphire Dumbbell Cufflinks!?” kata Am Nass.Zelda Arianna Shan mengangguk dan tersenyum. “Mahal ini, Shan.Betul ini untuk saya?”tanya Am Nass. “Ya, untuk awak,” jawab Zelda Arianna Shan. “Terima kasih, Shan.Saya amat menghargainya,”kata Am Nass lagi. “Kasih diterima,” kata Zelda Arianna Shan. “Perhatian kepada semua pelanggan Ristorante La Sponda.Malam ini kita ada pelanggan istimewa iaitu Encik Am Nass dan Cik Zelda Arianna Shan.Oh ya, lebih daripada itu Cik Zelda Arianna Shan akan menghiburkan kita malam ini.Silakan Cik Zelda Arianna Shan,” kata seorang pengacara majlis yang berada di pentas.Semua pelanggan Ristorante La Sponda memberi tepukan sambil memerhati sekeliling. “Mari, Am.Menyanyi bersama dengan saya,”ajak Zelda Arianna Shan.Am Nass terpinga.Dia tidak menyangka ada lagi kejutan lain daripada Zelda Arianna Shan untuknya.Hajatnya, dia yang ingin membuat kejutan buat Zelda Arianna Shan.Kini lain pula jadinya.Zelda Arianna Shan menghulurkan tangannya.Am Nass menyambut tangan Zelda Arianna Shan.Mereka berdua beriringan ke pentas. Di pentas terdapat sebuah piano Fazioli.Zelda Arianna Shan mendekati piano Fazioli dan duduk di kerusinya.Am Nass berdiri di tepi Zelda Arianna Shan.Tidak lama,jemari Zelda Arianna Shan dengan perlahan mengetuk kekunci hitam putih piano Fazioli.Memainkan sebuah lagu yang amat diminatinya.Seluruh ruang Ristorante La Sponda sunyi sepi.Menumpukan sepenuh perhatian kepada Zelda Arianna Shan.Yang kedengaran hanyalah bunyi alunan piano.Kemudian, Zelda Arianna Shan menyanyikan rangkap pertama dan kedua lagu itu. “ It’s amazing how you, can speak right to my heart.Without saying a word, you can light up the dark.Try as I may, I could never explain.What I hear when you don’t say a thing,” Zelda Arianna Shan memandang Am Nass dan kemudian mengangguk perlahan.Seakan memberi isyarat kepada Am Nass. “The smile on your face,lets me know that you need me.There’s a truth in your eyes, saying you’ll never leave me.The touch of your hand says you’ll catch me wherever I fall.You say it best when you say nothing at all,”nyanyi Am Nass.Dan, pertemuan Zelda Arianna Shan dengan Am Nass malam itu penuh dengan kegembiraan dan pengharapan.Adakah saat itu akan berpanjangan atau terhenti di situ sahaja? Nantikan Fragmen Terakhir Shan,Empat Musim Di Hatiku esok. :)
Gambar Hiasan : Google Images
*Cerita ini adalah rekaan dan fiksyen.Sebarang persamaan dengan realiti adalah kebetulan.

Breaking News
Loading...