This is default featured slide 1 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 2 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 3 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

Friday, November 27, 2015

Kritikan dan Penyelesaian



Kritikan dan Penyelesaian
Mengkritik adalah mudah. Mengatakan seseorang itu tidak betul juga mudah. Namun, tahukah anda bahawa setiap kritikan yang dilontarkan perlu disertakan jalan penyelesaian? Ianya penting sebagai motivasi kepada mereka yang dikritik. Jika tidak disertakan jalan penyelesaian, samalah ertinya memandang cermin dan memaki diri sendiri. 

Am Nass Menulis...



Saya seorang penulis yang mendansakan penanya di atas kertas kehidupan...

"Ada dua perbedaan dalam penulisan.Pertama, menulis sekadar menulis.Kedua, menulis dan memaknakannya.Penulis tidak mampu mengubah pemikiran manusia secara total. Namun, apa yang ditulis akan kekal dalam hati dan minda seseorang. Novel, cerpen, dan puisi adalah wahana yang boleh digunakan dalam merungkai persoalan hidup manusia yang rencam. Kita menyertai sayembara penulisan bukan semata-mata mengharapkan kemenangan, namun perkongsian ilmu dalam dunia sastera itu yang paling penting. Menulis dengan rasa rendah diri, dan sejujur peribadi akan menjadikan karya itu lebih menarik untuk ditatap, dibaca, dan kemudian dihayati isi dan kandungannya.Puisi. Kita tidak membaca dan menulis puisi kerana ianya comel. Kita membaca dan menulis puisi kerana kita ialah ahli umat manusia. Dan umat manusia dipenuhi dengan kesukaan dan kegemaran. Perubatan, undang-undang, perniagaan, dan kejuruteraan. Ini adalah usaha-usaha yang mulia dan perlu untuk mengekalkan kehidupan. Tetapi puisi, kecantikan, cerita roman, cinta dan kasih sayang. Ini adalah apa yang kita perlu untuk terus hidup.”Berkaryalah, selagi mampu. Sesungguhnya karya yang kita tulis itu adalah cerminan masyarakat. Dan, mereka iaitu pembaca paling berhak untuk menilai. Saya akan membawa anda ke dalam dunia penulisan saya...

Seruling Kasih.Akan Datang...


相 见 时 难 别 亦 难 , 
东 风 无 力 百 花 残 。 
春 蚕 到 死 丝 方 尽 , 
蜡 炬 成 灰 泪 始 干 。 
晓 镜 但 愁 云 鬓 改 , 
夜 吟 应 觉 月 光 寒 。
蓬 山 此 去 无 多 路 ,
青 鸟 殷 勤 为 探 看 。

It’s difficult to meet, yet difficult to part
The east wind weakens, all flowers fade
Silkworm to death, gives out its last thread
Candle burns to ashes, its tear shall cease
In dawn mirror we’re sad, our hair all gray
At night we sing, the moonlight is so chill
From here to Immortal Peak, a few roads
Blue bird ardently flies, trying to get there

Jangan lupa cerita Seruling Kasih,
Cerita Zaman Dinasti China,
Akan menemui pembaca tidak lama lagi.
Kisah Ai Mingmei, Shen dan Li...
~Cinta sejati mekar bukan hanya di dalam hati,
Tetapi juga di dalam jiwa... wink emoticon
Gadis dalam gambar : Ai Mingmei

Simbah Cahaya Rembulan : Tragedi Tebing Curam



Simbah Cahaya Rembulan : Tragedi Tebing Curam
Malam itu suram dan bulan pula resah.Sepasang kekasih berniat untuk membunuh diri.Di atas tebing curam itu, mereka bersedia untuk terjun.Tetapi gadis itu tidak tahu bahawa lelaki itu ada perempuan lain.Saat ingin terjun, gadis itu menyangka lelaki itu terjun bersamanya.Namun, lelaki itu mengelak dan menolak gadis itu.Jeritan gadis itu kedengaran.Ngeri. Lelaki itu ketakutan.Dia memegang kepalanya.Tidak sanggup untuk menoleh ke bawah.Sumpah lafaz yang dikhianati.Ia terjadi malam itu.Lelaki itu terus memecut deras. Bulan menangis. Malam dingin. Dan dinginnya menggigit sekujur tubuh yang sudah tidak bernyawa. Malam yang satu lagi, sepasang kekasih menikmati suasana malam di atas tebing yang sama.Sedang mereka bercakap, Kedengaran sesuatu yang aneh dari bawah.Sesuatu yang deras.Bunyinya semakin hampir. Mereka berdua kehairanan.Mereka berdua melihat ke bawah.Saat itu, kelihatan seorang gadis berlumuran darah memanjat tebing curam itu.Gadis itu menangis dan meraung...

Cinta tidak selamanya indah.Sehingga kini roh gadis itu terus merayau dan tidak pernah tenang.

WHY ME? Mengapa Harus Aku : DIMENSI RASA MANGSA BULI


Kenapa buli berlaku? Ini kajian saya tentang buli.Dan saya sedang menyiapkan Why Me : Mengapa Harus Aku.Selamat membaca.

WHY : ME? Mengapa Harus Aku...
DIMENSI RASA MANGSA BULI
Ketika masa sunyi, aku seringkali terfikir akan gejala buli dalam masyarakat.Aku memanggilnya gejala kerana ia semakin membarah seperti sesuatu yang tidak tertahan-tahan. Aku pernah melihat sekumpulan anak-anak bermain.Ada yang aktif dan ada yang hanya memerhati,sekadar duduk melihat teman lain bermain.Anak-anak yang aktif cenderung untuk bersifat dominan manakala yang pasif bersifat menerima dan lebih suka berdiam diri. Bagaimana buli boleh berlaku di kalangan kanak-kanak? Ia adalah satu persoalan yang tentunya boleh dijawab oleh pakar psikologi.Aku bukan pakar psikologi,cuma aku sedar dan tahu kanak-kanak yang pasif cenderung untuk menjadi mangsa buli. Kenapa?Kerana dia tidak tahu bergaul atau tidak pandai membiasakan diri dengan rakan-rakan yang lain. Itulah jawapan yang paling mudah, barangkali. Adakah ia jawapan yang paling tepat?Apa yang akan berlaku kepadanya apabila dia membesar kelak?

Kanak-kanak yang pernah menjadi mangsa buli ketika kecil tetap membesar seperti kanak-kanak yang lain,cuma kepedihan masa lampau tetap akan diingatinya.Aku memanggilnya kepedihan kerana kanak-kanak mempunyai ingatan yang tajam dan apa-apa jua pengalaman yang dialaminya lebih-lebih lagi yang bersifat kesakitan akan disimpan dalam bentuk memori.Apabila kanak-kanak itu meningkat remaja, dia cenderung untuk dibuli lagi.Kenapa?Apakah dalam tempoh itu dia tidak mampu untuk mengubah dirinya menjadi keras sedikit,menambah pergaulannya,atau lebih hebat lagi menjadi ikutan dan idola remaja yang seangkatan dengannya?Ini adalah kerana dia rasa rendah diri dan hilang keyakinan.Motivasi dan moral dalam dirinya telah dihancurkan.Apa yang menyedihkan dia terusan dipukul atau disepak terajang.Emosi yang bercelaru ini memungkinkan dia tidak dapat menumpukan sepenuh perhatian terhadap pelajaran.Namun, sekiranya dia berfikiran positif dia mampu menangani situasi dan seterusnya melangkah jauh. Apabila mangsa buli menginjak dewasa, dia juga akan bekerja seperti yang lain.Alam pekerjaan amat berbeda kalau dibandingkan dengan alam persekolahan.Dari segi pergaulan, dia akan berjumpa dengan mereka yang pelbagai sifatnya.Adakah di kalangan mereka itu wujud juga pembuli?Mangsa buli akan lebih berhati-hati dalam pergaulan atau cuba-cuba menjadi seorang yang dominan (?)Ketakutan silam boleh mengubah peribadi mangsa buli.Sama ada dia kekal lemah dan terus menjadi bahan gurauan dan usikan melampau atau menjadi seorang yang positif dan mula aktif dalam pergaulan.Terkadang mereka mengambil peluang mengusik orang lain (sekadar mengusik) untuk mengelakkan diri daripada dibuli sekiranya dalam kelompok manusia itu belum ada yang tahu dirinya pernah dibuli.Adakah perubahan ini memberikan suatu nilai baru kepada dirinya yang difikirkannya baik atau suatu kekeliruan peribadi yang meresahkan? Adakah gejala buli ini akan terus berlaku?Ia akan terus berlaku selagi-lagi dalam diri manusia itu masih ada sikap memandang rendah dan keinginan untuk menakluki orang lain.Sedih,kan?

WHY ME : Mengapa Harus Aku.Fragmen 1
Sebuah kisah tentang buli.Kepada mereka yang pernah dibuli dan membuli

Keadaan di dalam bilik itu amat sejuk. Terdapat beberapa orang di dalam bilik itu. Enam lelaki dan lima perempuan. Dalam bulatan, mereka duduk di atas kerusi. Dari riak wajah mereka, tidak banyak yang boleh diperkatakan. Mereka hanya berdiam diri dan tidak pasti. Ada yang keliru.Namun, salah seorang daripada mereka tampaknya berkeyakinan. Dia memegang sebuah buku catatan dan pen. Mungkin bukan di kalangan mereka. Barangkali seorang guru atau kaunselor. Atau tenaga pengajar di situ. Gadis itu memerhati mereka yang ada di sekelilingnya. Dia melemparkan senyuman. Tetapi tidak berbalas. Tetapi gadis itu tidak mudah patah semangat. Dia mengatur susun rambutnya. Dan kemudian bersuara, “ Selamat petang semua.Nama saya Isabel. Saya kaunselor di sini. Baiklah, saya lihat tidak ramai yang datang.Tapi, tak mengapa. Terima kasih kerana sudi hadir dalam perkongsian ini. Sebelum itu, apa kata kita berkenalan terlebih dahulu? Kita mulakan dari tepi saya ini. Siapa nama saudara?” tanya Isabel. Tidak lama, lelaki memperkenalkan dirinya. “Nama saya Brian,”katanya. “Baiklah, seterusnya,”kata Isabel pula. Masing-masing memperkenalkan diri mereka. Kemudian, mereka membuat aktiviti ‘ice breaking’. Sekarang ini, mereka sudah mula menampakkan perubahan. Sudah ada riak ceria di wajah mereka. Ada yang sudah mula tersenyum. Sesudah aktiviti ‘ice breaking’ Isabel pun memberikan penerangan yang lebih lanjut. “ Baiklah, semua sudah maklum tujuan kita berkumpul petang ini, kan? Sebab kita hendak berkongsi mengenai diri kita yang pernah dibuli, sama ada sewaktu kanak-kanak, remaja, atau masa sekarang ini. Di samping itu, perkongsian ini juga sebagai pemberi motivasi kepada kita dalam menjalani hidup selepas ini.Saya tahu, bukan mudah apabila kita terpaksa mengharungi semua ini. Saya cukup berbangga kerana saudara dan saudari berani tampil untuk berkongsi masalah. Ada di antara rakan kita yang masih bingung di luar sana. Malah ada juga yang sudah kehilangan nyawa akibat buli. Baiklah, siapa yang hendak berkongsi pengalamannya terlebih dahulu?,”tanya Isabel. Isabel memerhati sekeliling. Agak lama juga, tiada yang mengangkat tangan. “Ya, ada siapa?,” tanya Isabel lagi. Akhirnya seorang lelaki mengangkat tangan. “Ya, Steve. Silakan,”kata Isabel. Lelaki itu memandang Isabel dan yang lain. “Boleh saya berkongsi pengalaman saya?,” tanya lelaki itu. “Ya, boleh Steve. Silakan” kata Isabel. Lelaki itu menarik nafasnya sekejap. Kemudian menghembuskannya. Isabel dan yang lain terdiam.Mereka menunggu lelaki itu menyambung bicaranya. Akhirnya, dia bersuara, “Begini ceritanya...”

Bersambung...

Lari Nail Lari (Di Penghujung Waktu) Fragmen Terakhir



Lari Nail Lari (Di Penghujung Waktu) Fragmen Terakhir...

“ Malam yang sunyi tanpa suasana yang gelap adalah perasaan yang gagal.”

“ Christine, hidup aku ibarat ke neraka, dan yang mendorong aku pergi jauh dari sini adalah ingatanku bersamamu. Ingatan itu tetap kekal dan segar, Christine.Itu yang melegakan….” Nail melangkah perlahan meninggalkan Christine yang masih termangu.Ranting kayu yang dipegangnya dilepaskan ke tanah. Angin petang menyapu lembut rambut Christine, menutupi sedikit wajahnya. Christine membiarkannya saja.
Christine menganggap aku seperti magik.Seorang pelindung yang sentiasa berada di sisinya.Bagaimana mampu aku mengucapkan selamat tinggal kepadanya?Christine, terima kasih…

Nail menuju ke arah Corolla Altis 2.0V,miliknya.Pintu kereta dibuka perlahan.Christine sekadar memerhati dari jauh. Seakan kaku dan membiarkan sahaja Nail berlalu pergi.Nail, mengapa kau mesti pergi? Bukankah kau seharusnya melindungiku? Getus hatinya.Sempat, dia melihat wajah tenang Nail sebelum lelaki itu memasuki perut kereta, dan kemudian menutup pintu.Christine merasa ada genang di kolam matanya.Sedaya dia cuba untuk menyeka, namun dia tidak mampu.

“ Simpanlah air mata untuk lelaki yang disayangi.Sampai saatnya, barulah kau menitiskannya,”
Tiba-tiba, hatinya berkocak bimbang. Christine teringat akan kata-kata Nail. Nail…
Saat Nail menghidupkan enjin kereta, dia terdengar suara bercampur-baur di mindanya.Dan kemudian amat hampir, bergema di gegendang telinganya.
“Ampunilah perbuatan kami dari dahulu hingga kini.”
Christina…
Keboooommm!!!

Ingat kata-kataku Christine.Simpanlah air mata untuk lelaki yang disayangi.Sampai saatnya, barulah kau menitiskannya. Terima kasih, Christine.Terima kasih...

Karya Asal : Ronny Montegerai

Diedit dan disesuaikan : Abraham Nyerang

Foto : Gambar Hiasan
Breaking News
Loading...