This is default featured slide 1 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 2 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 3 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

Wednesday, March 4, 2015

Lelaki Dari Vatican. Fragmen 1.


Lelaki Dari Vatican. Fragmen 1.
Awan berarak perlahan. Senja merah di kaki langit. Sekawan burung pulang ke sarang. Suasana di atas perbukitan itu nampak sepi. Namun, ada sebatang tubuh duduk di situ. Dia memandang mentari senja. Kemudian, dia mengusap rambutnya. Tidak lama, dia merapatkan jemarinya. Diam dan berdoa. Agak lama juga. Tidak lama, dia berdiri. Dia menadah tangannya ke langit.Memejamkan mata. Deru angin menerpa wajahnya. Air matanya mula menitis menuruni pipi. Tuhan, terimalah penyerahanku ini. Jesus, aku percaya akan Dikau. Selamatkanlah aku daripada api neraka. Hanya melaluimu sahaja aku boleh syurga. Terlalu banyak dosaku, Oh Tuhan. Dapatkah aku diampuni? Lelaki itu menyapu wajahnya. Dia masih lagi menangis. Hatinya amat sebak. Sesaat, dia merasakan tubuhnya kesejukan. Dia menggigil sekejap. Tubuhnya seakan diresapi oleh sesuatu. Sejuk yang amat di dada. Tiba-tiba, dia merasakan dirinya didakap dari belakang. Hatinya tertanya-tanya. Dia tidak berani menoleh ke belakang. Namun, dia cuba melihat ke tanah. Dia melihat bayangan yang bersayap. Bayangan itu seperti  berkata kepadanya, “Jangan bimbang, aku akan menjagamu.” Lelaki itu menangis lagi.Dan kesejukan semakin menggigit tubuhnya. Sejuk yang mendamaikan...
Bersambung Fragmen 2...

"I Surrender To You"
Lord, you live in me
You're my best friend
You're the King of kings
The beginning and end
Now that you have my eyes
I see your spirit inside of me
All that I am is for you
My Savior
I live by your word
And surrender to you
Here where I stand in this moment father
My spirit has been renewed
I surrender to you
You hold the key to my life
In your loving hand
Always by my side
I offer all that I am
So glad I realize
You are the truth and the light
In my life
Everything I need I find in you
I believe your promises are true
I will lift my burdens up to you
Your loving grace will see me through
I surrender to you


Dendam Kubur 2. Fragmen 1



Dendam Kubur 2. Fragmen 1
Petang itu agak mendung. Angin berpuput lembut memesrai daun di pohon.Tidak lama lagi burung akan pulang ke sarang. Mentari tidak memancar cerah, cahayanya dilindungi oleh awan yang sedikit kelabu. Awan pula berarak perlahan. Di bendang, kelihatan beberapa orang petani sedang bersiap sedia untuk pulang. Mereka mengemaskan peralatan menuai. Seorang anak kecil berlari ke arah ibunya. Ibunya menjerit kepada anak kecil itu. Memintanya supaya tidak berlari. Takut-takut tersadung. Anak kecil itu memperlahankan lariannya, dan kemudian berhenti berlari. Dia berjalan perlahan menuju ibunya. Anak kecil itu memperkatakan sesuatu kepada ibunya. Ibunya kemudian mengusap wajah anak kecil itu. Anak kecil itu dan ibunya berjalan pulang. Sawah padi yang menguning. Di belakangnya pula, terdapat sebuah bukit. Nun di hujung kampung, terdiri sebuah rumah yang sudah agak lama binaannya. Seorang lelaki tua sedang duduk-duduk di luar pintu. Garis usia jelas kelihatan di wajahnya. Melihat kepada wajah itu, dia seperti berusia dalam lingkungan 60an. Di jemarinya terselit sebatang rokok. Rokok itu itu dihisapnya dalam-dalam, dan kemudiannya dihembus perlahan. Di memandang jauh, seakan mengingat semula kenangan lama. Fragmen-fragmen kenangan mula bermain di mindanya. Sejenak, dia teringat semula pengalamannya bekerja sebagai seorang penghalau hantu. Terlalu banyak cabaran yang dihadapinya. Ada satu yang tidak pernah dilupakannya. Bagaimana pekerjaannya itu hampir meragut nyawa seorang anak remaja. Seorang anak remaja penakut yang pernah tinggal bersama dengannya. Dia cuba mengingat kembali wajah anak remaja itu. Bersih sahaja wajahnya. Dia juga seorang anak yang sopan. “Abny...,” lelaki tua itu tiba-tiba tersebut nama anak remaja itu. Tidak lama, mata lelaki tua itu genang berkaca. Dia berasa sebak tiba-tiba. Dalam diam, dia berasa bersalah kepada Abny. Berasa bersalah juga kepada kedua orang tua Abny. Nyawa Abny hampir melayang malam itu. Sekiranya lelaki tua itu tidak bertindak cepat, Abny sudah mati dibunuh oleh hantu kubur. Abny, anak remaja yang penakut tetapi sentiasa ingin bersama dengannya. Lelaki tua itu mengusap wajahnya. Rokok sudah setengah dihisap. Seperti kebiasaannya, tidak akan habis dihisapnya sebatang. Selalu begitu. Namun, kali ini dia menghabiskannya. Dia ingin menenangkan diri. “ Tok, suatu hari nanti saya akan kembali berjumpa dengan Tok,” kata-kata Abny terngiang-ngiang di kepalanya. Dan, janji anak remaja itu digenggamnya sehingga kini. Abny, di mana kau sekarang, nak? Kata lelaki tua itu dalam hati.Lelaki tua yang bernama Tok Karim.
Bersambung Fragmen 2...                                                          


Gambar: Sekadar gambar hiasan.

Dendam Kubur 2. Cerita baru...

    Cerita baru daripada saya. Mengisahkan seorang tua bernama Tok Karim dan seorang wartawan bernama Abny.Saya pernah menulis tentang Tok Karim dan Abny sewaktu di Tingkatan Tiga dan dimasukkan dalam majalah sekolah. Tajuknya pada masa itu ialah Dendam Kubur.Namun sekarang, Abny sudah dewasa dan menjadi seorang wartawan. Tok Karim pula sudah tidak menghalau hantu lagi. Masa berlalu, dan kini Abny kembali ke Desa Pantai Melati untuk berjumpa dengan Tok Karim. Walaupun mereka berl...ainan bangsa, namun Abny sudah biasa dengan budaya Melayu. Pertemuan semula ini pastinya mengimbau kenangan lama. Terlalu banyak pengalaman Abny bersama Tok Karim.Bagaimana Abny hampir-hampir kehilangan nyawa dalam Dendam Kubur. Namun itu kisah lama. Kini, dua watak ini dipertemukan semula di Desa Pantai Melati.

J.O.S. Kehidupanku. Fragmen 3


J.O.S. Kehidupanku. Fragmen 3
Sesampainya kami di hospital, kami terus menuju ke arah wad di mana ayah Kiros ditempatkan. Dari jauh aku terlihat Kiros menemani ayahnya. Kiros terpandang kami. Dia melambaikan tangannya. Di samping ayahnya terdapat beberapa orang lagi. Mungkin sanak-saudara. “Kiros, bagaimana keadaan ayah kamu?”tanyaku. “Sekarang ni dah baik. Dia tengah berehat,”jawab Kiros. Pandanganku terarah ke ayah Kiros. Aku lihat dia masih tertidur. “Doktor cakap apa?” tanya Tauke Lim pula. “Doktor sudah periksa. Dia kata ayah saya kena serangan jantung.Nasib baik terus dibawa ke hospital. Kalau tidak, tidak tahulah apa hendak jadi,”kata Kiros. “Nasib baik tidak ada apa-apa,” kata Ward. “Oh ya, kenalkan ini pakcik dan makcik saya. Yang ini anak mereka,” Kiros memperkenalkan kami kepada ahli keluarganya. “Selamat pagi, pakcik dan makcik,”kata aku dan Ward. “Selamat pagi,” jawab mereka. Tauke Lim menghulurkan tangannya dan bersalam dengan pakcik Kiros. Agak sibuk keadaan di wad walaupun masih pagi. Kelihatan beberapa orang doktor menguruskan pesakit di bawah jagaan mereka sambil ditemani oleh jururawat. Seorang doktor lelaki muda, dalam lingkungan 20-an menghampiri kami. Dia melihat laporan kesihatan ayah Kiros. Tangannya mencatat sesuatu pada kertas.Dia kemudiannya memandang Kiros. “Boleh saya cakap dengan awak sebentar?” tanya doktor itu. “Ya, doktor,” jawab Kiros. Doktor itu mengajak Kiros ke kaunter. Kiros berbual-bual dengan doktor itu. Kami memandang ke arah mereka. Aku cuba untuk menangkap perbualan di antara Kiros dan doktor itu. Aku lihat doktor itu menepuk bahu Kiros. Kiros menunduk. Dari riak wajah Kiros, aku lihat ada sesuatu yang kurang baik. Aku mengalihkan pandanganku ke arah ayah Kiros yang masih tertidur. Aku lihat garis-garis usia di wajahnya. Seingat aku ayah Kiros berusia 60 tahun. Kesakitan jelas terpancar di wajah ayah Kiros. Kasihan pakcik, kataku dalam hati. Sesaat aku tersedar sesuatu. Seorang jururawat memerhatikan aku dari tadi. Sekilas, aku memandang ke arahnya. Jururawat cina itu tersenyum kepadaku. Aku membalas senyumannya. Cantik, fikirku dalam hati.Tidak lama, jururawat cina itu beredar dari situ.

Bersambung Fragmen 4...
Breaking News
Loading...